Short Story #91: Integritas

“Koq lama, ya?” Yusuf bergumam sambil melirik arlojinya.

“Sabar dong, Say.. Dokternya masih ngurusin pasien lain kali..” jawab Hilda, istrinya.

“Abis aneh.. koq ya kalo giliran kita yang konsultasi, kaya’nya cepet banget. Tapi kalo giliran kita yang lagi nunggu buat konsultasi, tiap pasien lama banget..” Yusuf lanjut berkomentar.

“Itu perasaan kamu aja kali..” respon Hilda.

“Enggak juga. Pasien yang ini aja, dari masuk ruang periksa sampe sekarang, udah lebih dari 20 menit. Kita kemaren-kemaren kalo konsultasi malah ga pernah nyampe 10 menit..” Yusuf menambahkan.

Hilda menarik napas mendengar reaksi suaminya itu.

“Kalo tau bakal gini kan, mendingan aku izin ga masuk aja sama kantor.. daripada izin setengah hari tapi nyatanya malah jadi seharian nunggu di sini..” Yusuf kembali menggerutu.

“Sabar.. sabar.. Pikir positif aja.. mungkin yang lagi konsultasi lama itu, emang butuh penanganan yang detil..” Hilda mencoba meredam.

Yusuf tak menjawab. Ia hanya menarik napas.

“Lagipula, kalo emang kamu ga bisa nemenin, aku kan bisa ke dokter sendiri. Kamu cukup nganter aja, ga usah nemenin gini..” ucap Hilda perlahan sambil mengelus perutnya yang mulai membesar.

Seakan mengerti, bayi di dalam kandungan Hilda pun bergerak dan menendang.

“Tuh, bayinya nendang.. setuju kaya’nya sama kata-kata aku..”

Yusuf mendengus. Tapi bukannya tambah menggerutu, ia justru tersenyum lalu kemudian mengelus perut Hilda. Lucunya, bayi dalam kandungan Hilda pun menendang lagi seperti merespon elusan Yusuf.

“Bayinya tau aja kalo aku elus-elus ya..” gumam Yusuf.

“Ya emang.. kan dia bisa denger apa yang orangtuanya bilang..” jawab Hilda. “Makanya, jangan perhitungan dong.. Masa’ buat anak sendiri aja, masih berat buat ninggalin kantor?”

Yusuf diam sejenak sebelum menjawab.

“Justru itu.. aku tuh berat buat ninggalin kamu dan anak kita, makanya aku kan selalu nemenin kamu kalo ke dokter..” jawab Yusuf. “Aku ga mau ketinggalan satu momen pun dari keluarga kita. Termasuk ke dokter gini. Kan bisa buat cerita kalo bayinya udah lahir nanti..”

“Tuh, itu tau..”

“Iya, tapi tetep aja aku pengen ngasih kabar yang jelas sama kantor. Aku kan pengen buktiin kalo aku adalah orang yang berintegritas, Yang..”

“And that’s the reason I marry you.” kata Hilda sambil kemudian Yusuf mengecup keningnya.

2 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *