Short Story #84: Motivasi Datang Undangan

“Sori, bukannya aku mau ngungkit, tapi nanti mas mau dateng?” tanya Dwi ke Imam, kakak lelakinya yang tengah menonton TV.

Imam menoleh dari atas sofa yang empuk. “Iya dateng. Kenapa? Kamu mau bareng?”

“Eng…”

“Ya kalo mau bareng, bareng aja. Ajakin aja cowok kamu sekalian. Mobilnya masih muat, kok.” sambung Imam. “Lagipula ga perlu minta maaf segala, lah..”

“Ya kan aku takutnya mas ga mau dateng, atau malah ga mau mikirin. Secara, nanti kan yang merit itu Icha.” jawab Dwi. “Daripada aku kena omel..”

“Ya terus kenapa gitu kalo nanti Icha yang merit?”

Dwi diam sejenak. “Dia kan mantan cewekmu, mas.. Dulu pacarannya lumayan lama lagi..”

Imam menghela napas.

“Ah.. itu udah lama berlalu koq. Aku juga udah ga begitu mikirin pula.” ucap Imam.

“Terus, nanti ga bakalan gimana-gimana gitu pas dateng undangannya?” tanya Dwi.

“Gimana-gimana gimana?” Imam balik bertanya.

“Eng.. no heart feelings?”

“Buat apa? Ga guna ah.. Paling juga dia yang nanti gimana-gimana..” ucap Imam pede.

“Pede banget kamu, mas..” respon Dwi.

“Laaahh.. Kan yang dijodohin itu dia sama suaminya itu. Aku sih ya cuek aja. Udah ngelupain semuanya juga.”

“Jadi, udah move on?”

“Udah.” jawab Imam mantap. “Lagipula, aku punya motivasi tersendiri dateng ke undangan itu.”

“Apaan? Pamer cewek baru?” Dwi penasaran.

“Bukan.” jawab Imam. “Nanti ‘kan aku dateng sama kamu dan cowok kamu.”

“Terus?”

“Aku kan dateng buat makan di sana. Pasti catering-nya enak. Secara suaminya pengusaha kaya gitu.”

3 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *