Short Story #67: Batu Intan

“Jadi begini ya rasanya…” celetuk Nila sambil duduk di samping
Fachri yang sedang membaca buku di kelas.

“Rasa apaan? Permen? Makanan? Minuman?” tanya Fachri sambil masih
memegang bukunya walau tak ia baca.

Nila tiba-tiba menyandarkan kepalanya ke pundak Fachri. Meski sudah
bersahabat sejak kelas 1 SMA, tapi tetap saja Fachri merasa canggung.
Tapi, Fachri membiarkan kepala Nila di pundaknya.

“Rasanya terbuang…” jawab Nila pelan.

“Maksud lo?” tanya Fachri.

“Iya, terbuang. Dumped. Diabaikan.” jawab Nila segera.

Fachri diam. Ia melihat Nila dari sudut matanya sambil berpikir.

“Loe abis diputusin, ya?” tebak Fachri.

Nila tak menjawab segera. Ia hanya menarik napas.

“Yang sabar ya.. Nanti loe bakal bisa ngelupain dia koq.. Time will
heals..” Fachri mencoba menghibur.

Nila tak langsung menjawab. Ia hanya melihat ke langit-langit kelas
sambil masih meletakkan kepalanya di pundak Fachri.

“Kalo dia sih, anehnya gue malah udah lupa. Cuman, perasaan ini aja
nih yang terus berasa. Perasaan terbuang…” kata Nila.

Giliran Fachri yang menarik napas.

“Yah.. Ga usah terlalu dipikirin lah. Perasaan itu kan kerasa karena
loe ngeliatnya sebagai salah satu pihak yang baru aja ngalamin putus
pacaran.. Coba loe ngeliatnya dari sisi lain, deh.. Pasti rasanya
beda.” ucap Fachri.

“Maksud loe?” Nila langsung menegakkan badannya sambil menatap Fachri.

“Iya, liat dari sisi lain deh. Dia bisa aja ngebuang loe, tapi itu
lebih karena dia ga ngeliat atau ngedapetin sesuatu yang hebat dari
diri loe. Sementara itu, bisa jadi ada orang laen yang justru ngeliat
atau pengen ngedapetin sesuatu yang hebat dari diri loe..” Fachri
menjelaskan.

Nila diam sambil coba mencerna kata-kata Fachri.

“Dia mungkin ngebuang loe, karena dia anggep loe bukan sesuatu yang
berharga. Tapi, bisa jadi sebenernya dengan loe ga lagi sama dia, loe
jadi sangat berharga.. Atau bahkan, lebih berharga dari sebelumnya.”
Fachri menambahkan.

“Gue ga ngerti..” respon Nila.

“Tahu batu intan, ‘kan?” tanya Fachri yang langsung dijawab dengan
anggukan Nila. “Nah, kalo buat petani yang kebetulan nemu batu yang
ada intannya tapi dia ga ngerti kalo itu intan, ya pasti itu batu dia
biarin, atau buang dari ladangnya. Sementara itu, bisa jadi di saat
yang sama ada pengusaha yang tau jenis-jenis intan mentah, justru
mungut itu batu, terus dicacah, diasah, dan dibentuk jadi intan
berharga tinggi.”

“Terus, kalo gue batu intannya, siapa si pengusaha itu?” tanya Nila.

Fachri diam sejenak. “For all these years, I think I’m the businessman.”

One Comment

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *