Short Story #56: Panggilan

“Kung, loe kemaren ditonjok Satria, kenapa ceritanya?” Mamat bertanya
setibanya di kantin, dan duduk semeja di depan Akung.

Akung tak menjawab. Ia hanya melihat Mamat sekilas, sambil merengut.

“Mau gue aja yang cerita, Kung?” Fitri yang duduk di sebelah Akung menawarkan.

Akung mendengus. “Terserah lah..” jawabnya singkat sambil lanjut
menyantap makan siangnya.

“Emang kenapa, Fit?” Mamat langsung menatap Fitri.

Fitri membenarkan posisi duduknya terlebih dahulu sebelum menjawab.
“Sepele sih sebenernya, soal panggilan.”

“Lah, panggilan gimana maksudnya? Si Akung ngejek gitu? Apa manggil
pake nama bapaknya?” Mamat langsung merespon.

Akung yang mendengar, mendengus lagi sambil diiringi tatapan Fitri.

“Ga gitu juga sih. Tapi ini bener-bener sepele.” jawab Fitri. “Loe tau
kan kalo Satria itu seneng kalo dianggap lebih tua?”

“Iya, gue tau. Terus?”

“Ya.. Gitu deh. Akung salah nyebut lah..” jawab Fitri polos.

“Salah nyebut gimana? Emang panggilannya apaan yang salah? Abang?
Akang? Mamang? Oom?” Mamat semakin penasaran.

Akung membuang napas.

“Satria kan seneng dipanggil ‘Bang’..” jawab Fitri.

“Iya, sih. Gue juga kadang kalo ketemu dia kalo ga manggil nama, ya
manggil Bang kalo di depan junior-junior.” respon Mamat. “Terus, yang
jadi masalah apa?”

Fitri tak sempat menjawab karena dipotong Akung.

“Gue juga manggil dia pake ‘Bang’!” ucap Akung tak sabar.

“Lah? Terus kenapa ditonjok?” tanya Mamat lagi.

“Soalnya nih.. Akung nyebutnya pake tambahan dikit nama depannya..” jawab Fitri.

“Eh? Maksudnya?” Mamat bingung.

“GUE MANGGIL DIA ‘BANG-SAT’! NGERTI?!?!” Akung menjawab dengan penuh emosi.

Dan, bukannya takut, Mamat justru terpingkal-pingkal. Fitri di
sebelahnya pun diam-diam tersenyum simpul.

3 Comments

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *