Short Story #55: Aku Aja Pasti Mau

“Gimana kabar Mamah? Masih kerja di resto itu?” Arie membuka
percakapan saat menyambut Dara, teman lamanya sejak kecil di cafe
tempat mereka janjian.

“Mamah baek. Iya, dia masih kerja di resto itu. Tapi udah dikit aja
sih jam kerjanya. Papah yang minta dia buat ngurangin.” jawab Dara
sambil duduk di depan Arie.

“Syukurlah..” ucap Arie tulus. “Udah lama juga ga ngobrol sama Mamah.”

“Dia kangen kamu, lho. Baru kemaren dia tanya. Pas aku bilang kamu
ngajak ketemu, dia langsung nitip salam, dan juga ngingetin aku buat
nawarin kamu buat ke rumah.” respon Dara. “Yah, maen-maen sekaligus
silaturahim.”

“Oh, gitu? Wah, liat nanti deh kalo aku sempet.” kata Arie.

“Liburan masih lama, ‘kan?” Dara bertanya.

“Masih lah. Kan baru 2 hari yang lalu aku sampe. Cutiku masih ada
sekitar 20 hari lagi sebelom berangkat.” jawab Arie. “Tapi ya gitu,
banyak yang harus aku urus.”

“Emang banyak banget?”

“Iyalah, Ra. Kan mau pindah domisili juga.”

“Maksud kamu, kamu bakal stay terus di sana gitu?” tanya Dara yang
langsung dijawab dengan anggukan Arie. “Tapi tetep WNI, kan?”

“Ya iyalah.. Aku kan cuma pindah tempat tinggal aja.. Live there.. But
my nationality still Indonesian.” Arie menjelaskan.

“Ooo…” kata Dara. “Udah ada cewek ya di sana, makanya mau stay?”

Arie langsung terbahak-bahak. “Aku justru cuti ini mau sekalian nyari
buat aku ajak stay di sana.”

“Wah.. Siapapun yang kamu ajak, pasti susah buat nolak tuh. Paris gitu
lho.. Kota mode.. Ada menara Eiffel pula, Louvre, dan mau ke negara
Eropa lainnya banyak pilihan transportasinya..dan gampang lagi!” Dara
merespon dengan bersemangat.

“Harusnya sih iya. Tapi ya, aku ga tau lah.”

“Emang ga ada inceran siapa gitu?” tanya Dara.

“Ada sih. Tapi aku ga pede gitu. Takutnya udah ada yang punya. Kan
bisa berabe nanti..” jawab Arie.

“Yaelah, cuek aja. Lagi-lagi, susah buat nolak kesempatan stay di
Eropa! Aku aja pasti mau kalo ada yang nawarin.”

Selintas, Arie tersenyum.

“Emang kamu masih single?” Arie coba memancing.

Dara menarik napas sejenak. “Ya… Begitulah..” Dara kemudian tersenyum.

“Okelah. Kalo gitu, seberapa cepet kamu bisa ngurus persiapan visa
sekaligus merit?” Arie bertanya sambil tersenyum penuh arti pada Dara.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *