Short Story #45: Tantangan Terbesar

“Aku bosen..” celetuk Maya sambil mematikan TV yang tengah ditonton
bersama Teguh, pacarnya di apartemennya.

“Kita setel DVD aja, gimana?” respon Teguh segera.

Maya sedikit membenarkan posisi duduknya di sofa. Ia kemudian
melemaskan tubuhnya, sehingga badannya setengah tiduran.

“Engga ah, bosen.” jawab Maya

“Pasang lagu? Main games atau dance? Ngecongklak, halma, atau
othello?” Teguh menawarkan berbagai pilihan, yang semuanya ditolak
oleh Maya dengan gelengan.

“Atau… Mau aku joged india?” Teguh langsung siap untuk berdiri.

“Bakal lucu, sih. Tapi engga ah.. Aku bosen..” jawab Maya segera.

Teguh bingung. Ia berpikir keras mencari-cari hal yang kira-kira bisa
menghilangkan kebosanan Maya.

“Aku bosen gini terus, Guh..” ucap Maya pelan.

Teguh tercekat. Ia sedikit kaget dengan ucapan Maya.

“Maksud kamu ‘bosen gini terus’ itu apa?” tanya Teguh.

“Ya.. Aku bosen dengan kondisi hubungan kita yang begini.. Ga ada
tantangannya..” jawab Maya.

Teguh menarik napas.

“Koq kamu mikir gitu?” tanya Teguh.

Giliran Maya yang menarik napas.

“Ya.. Berasa aja sama aku.. Abisnya, kaya’nya semua hal pacaran udah
kita lakuin selama ini.. Tinggal nikah dan setelahnya aja yang belom..
Tapi nikah pun aku belom pengen..” Maya memberitahu.

“Belom pengen atau belom siap?” tanya Teguh.

Maya tak langsung menjawab. Ia menatap ke arah selain Teguh.

“Aku belom siap..” jawab Maya pelan.

Lalu hening. Sunyi menyeruak di antara pasangan kekasih yang sudah
jadian sejak 4 tahun lalu.

“Aku ngerti kalo kamu belom siap. Aku bisa terima… Tapi…” Teguh
diam sejenak. “Kalo dibilang ga ada tantangannya, koq ya rasanya ga
sreg aja gitu..”

Maya kembali menatap Teguh.

“Maksud kamu?”

“Ya.. Aku yakin kalo dalam hubungan itu sebenernya selalu ada
tantangan baru.. Bahkan, ada tantangan terbesar yang terus-terusan
dihadepin..” jawab Teguh. “Dan, kaya’nya aku udah gagal di tantangan
itu..”

“Koq kamu bilang gitu? Emang apaan?” Maya terlihat tertarik, namun
nada suaranya masih menyiratkan kebosanan.

Giliran Teguh yang melihat ke arah selain Maya. Ia menarik napas,
membuangnya, lalu menguatkan hatinya seraya menatap Maya kembali.

“Buat aku, tantangan terbesar dalam sebuah hubungan itu… Gimana
caranya supaya kita bisa ngebuat pasangan kita, jatuh cinta lagi ke
kita, setiap hari seperti saat pertama kali jatuh cinta..” ucap Teguh.
“Dan.. kaya’nya aku udah gagal..”

“Kamu ga gagal, Guh!” sergah Maya segera.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *