Short Story #363: Aturan

“Aku ga paham kenapa kamu ga pernah nurut sama yang aku bilang..” Arya berkomentar. “Padahal aku ga pernah kasitau yang jelek, apalagi nyusahin.”

Perempuan di depannya hanya diam sambil cemberut. Sebal.

“..Alhasil seringkali kamu ujung-ujungnya susah sendiri. Mending kalo cuma susah sendiri, lah ini nyusahin aku juga.”

“Bilang kalo emang ga mau disusahin, ntar aku cari orang lain aja.” Susan langsung merespon.

Arya mendengus. “Lagi-lagi, you missed the point.”

“Yang mana? Yang soal nyusahin? Soal nurut? Soal ga paham? Yang mana?”

Arya diam. Ia tersenyum kecil. Sinis.

“Capek aku dengerin kamu ngeluh mulu soal aku.” Susan menatap Arya kesal. “Kamu tuh kebanyakan aturan! Harus gini, harus gitu, dan banyaaaaakk lagi!”

“Aku kan kasih aturan ada alasannya. Ada maksudnya.”

“Apa? Supaya kita bahagia? Seneng? Trus sekarang kita bahagia atau seneng ga?!” Susan langsung menjawab. “Yang ada aku stres!”

“Karena kamu ga ngikutin aturan yang aku kasih.”

Susan membuang muka sambil menyandarkan badannya ke sofa di ruang tamu mereka.

“Sulit tau… ngikutin semua aturan yang kamu kasih.” Susan berkata pelan.

“Oke, sekarang kita balik deh. Kamu yang kasih aturan, supaya kita lebih bahagia. Lebih seneng.”

Susan diam sejenak. Ia menerka-nerka seserius apakah Arya dengan ucapannya itu. Selama tiga tahun ini, Arya selalu serius sih…

“Aturanku cuma satu.” Susan memberitahu.

“Yaitu?”

“Jangan ngatur aku.”

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *