Short Story #322: Beda Jaman

“Jadi?” Sam bertanya pada Maya yang sudah menunggunya di kursi tunggu komplek bioskop.

“Jadi, nih udah beli tiketnya.” Maya menunjukkan 2 tiket pertunjukkan yang sudah ia beli.

“Jam berapa?”

“Bentar lagi. Kamu dateng di waktu yang tepat.”

“Masih sempet beli makanan dulu ga, kira-kira?” Sam bertanya sambil duduk di sebelah Maya.

“Masih. Tapi kalo mau selow, entar aja pas di dalem teater. Biasanya suka ada yang jualan ke dalem, bukan?”

“Oiya, bener juga. Lebih murah pula.” Sam berkomentar.

Maya kemudian asyik dengan ponselnya, melihat-lihat review film lainnya. “Besok kalo udah rilis, kita nonton ini, ya.”

“Film horor lagi?” Sam bertanya heran.

“Iya.” Maya menjawab tenang.

“Kamu kok suka banget sih sama film horor?”

Maya tak langsung menjawab. Ia hanya tersenyum manis.

“Nonton film kok ya buat ditakut-takutin. Bayar pula.” Sam berkomentar.

“Jadi kamu takut?”

“Ya… takut ga takut, sih.” Sam menjawab cepat. Takut image-nya jatuh. Bisa gagal pedekate yang sudah ia lakukan sejak beberapa bulan yang lalu.

“Hmm…” Maya menggoda.

“Ah kamu..” Sam menjawab sebal. “Tapi beneran deh, jarang-jarang tau ada cewek suka nonton horor trus ga takut pula. Malah waktu film yang kapan tuh, kamu justru ketawa ngakak.”

“Ya… abis….”

“Abis apa?”

“… Kayanya beda sama jaman aku dulu.” Maya menjawab santai yang langsung membuat muka Sam terlihat khawatir.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *