Browse By

Short Story #87: Posisi

“Aneh rasanya kalo kita tau bakal dapet sesuatu yang ga ngenakin, tapi ga punya cara buat ngehalau itu.” Tasya berceloteh saat Romi masuk ke ruang belajar yang biasa digunakan kelompok mereka, dan duduk di depannya.

“Gimana? Gimana?” tanya Romi sambil menyimpan tas dan menyimak Tasya.

Tasya menggeser laptopnya sedikit ke arah kiri, lalu menatap Romi di depannya. “Iya, entah gimana, loe tiba-tiba aja ngerasa kalo sesuatu yang ga enak bakal terjadi. Dan, loe tau itu bakal terjadi. Tapi, loe ga bisa ngelakuin apapun supaya hal itu ga terjadi. Karena loe belum tau persis. Dan tiba-tiba hal ga enak itu terjadi, dan loe sadar kalo loe udah punya perasaan sebelumnya.”

Romi diam sambil meresapi maksud kata-kata Tasya.

“Semacam firasat?” tanya Romi pada akhirnya.

“Mungkin.” jawab Tasya segera.

“Hmm..” respon Romi. “Mungkin aja, itu cuma perasaan loe aja, yang kemudian ngait-ngaitin, Sya.”

“Mungkin. Tapi kalo berkali-kali?”

“Kalo gitu, itu perasaan bawah sadar.”

“Semacam sixth sense?” tanya Tasya.

“Bisa jadi.” ucap Romi.

Lalu hening. Tasya dan Romi saling bertatapan tanpa ada kata keluar sedikitpun.

“Lagi ngalamin yang ga enak, ya Sya?” tanya Romi pada akhirnya.

Tasya menarik napas. “Iya. Gue udah feeling ga enak dari kemaren, eh tadi pagi kejadian. Dapet kabar ga enak gitu.”

“Well… yang sabar ya. Ada gue kalo loe mau cerita.” Romi coba menghibur sambil menepuk pundak Tasya. “Sepanjang temen-temen kelompok belom pada dateng tapinya..”

Tasya tersenyum kecil. “Iya. Tapi, mungkin yang gue butuh adalah seseorang di samping gue, buat tempat gue bersandar, dan mungkin rebah. Supaya gue tau, kalo ada orang buat gue.”

Giliran Romi yang menarik napas.

“Gue lebih pilih posisi di depan loe, Sya. Supaya gue tau gimana ekspresi loe, dan bisa sigap kalo loe tiba-tiba cemberut, nangis, dan apapun itu, termasuk ketawa bareng. Karena, kalo gue di samping loe, gue ga bisa ngeliat wajah loe.” Romi merespon panjang lebar.

2 thoughts on “Short Story #87: Posisi”

  1. honeylizious says:

    romantis banget sih, belajar dari mana?

  2. Billy Koesoemadinata says:

    @honeylizious belajar dari hidup. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: