Browse By

Short Story #71: Salah Nilai

“Jadi ga ke pensi sama gue?” tanya Rama sambil duduk di samping Nita
di bangku dekat gerbang sekolah.

“Eh elo, Ram…” kata Nita pelan. “Loe emang serius ya ngajakin gue ke pensi?”

“Ya serius lah, Nit..” jawab Rama.

“Loe ga ngajak cewek loe atau siapa gitu?” tanya Nita.

“Loe tau sendiri kan, gue ga punya cewek. Lagipula, cewek paling deket
sama gue ya.. elo doang. Makanya gue ngajakin loe..” ucap Rama.

“Eng.. Gimana, ya..” Nita bimbang.

“Jangan bilang loe udah diajak orang, nih..” tebak Rama.

Nita bukannya menjawab justru berdiri. Ia memegang tali tasnya. Rama
pun ikut-ikutan berdiri di sampingnya.

“Tebakan gue bener, ya?” tanya Rama.

Nita memiringkan kepalanya sedikit sambil menutup sebelah matanya.

“Tadi pagi Erry nyamperin gue pas gue baru banget duduk di kursi
kelas. Dan, ga pake ba-bi-bu dia langsung nanya. Gue pun entah gimana,
langsung jawab iya, Ram..” jawab Nita.

“Yaahh.. Koq bisa, sih? Kan gue udah nanya duluan sama loe dari
kemaren.. Dan loe bilang mau mikir-mikir dulu, sementara si Erry
sekali tanya langsung loe jawab aja..” Rama mengeluh sambil
mendudukkan dirinya di bangku.

“Aduh sori Rama.. Abis gue ga ngira kalo Erry bakal sespontan itu..” ucap Nita.

“Tetep aja, harusnya loe kan lebih mikir gue dulu lah.. Secara kita
kan udah temenan dari dulu..” respon Rama sambil melihat Nita yang
tetap berdiri.

Nita diam sejenak. Ia menarik napas.

“Abis semaleman gue ngerasa aneh aja gitu, ke pensi bareng cowok yang
bukan pacar gue. Cuma best friend doang..” Nita memberi alasan.

“Ya gue kira dengan pertemanan kita selama ini loe ga bakal masalah
kalo gitu..” sahut Rama.

“Berarti loe salah ngenilai gue, Ram..” respon Nita.

Lalu tak seorang pun di antara mereka berbicara. Rama membuang
pandangan ke arah gerbang, sementara Nita melihat ke arah lorong
sekolah di seberang gerbang.

“Setelah jawab iya ke Erry, gue juga kepikir ini sih.. Kalo gue jalan
sama dia seenggaknya gue ga bakal susah transport ke pensi. Apalagi
kalo pulang larut, gue ga usah susah-susah nyari taksi. Secara, dia
bawa motor, ‘kan..” Nita menjelaskan.

“Oh.. Jadi ada unsur itu juga..” ucap Rama pelan sambil kemudian
berdiri di samping Nita kembali. “Okelah.. Kalo gitu loe yang salah
ngenilai gue..”

“Maksud loe?” tanya Nita segera.

“Gue padahal udah bawa transport sendiri mulai hari ini. Mumpung anak
kelas 3 udah pada ujian dan jarang ke sekolah lagi..” jawab Rama
sambil memasukkan tangan kanannya ke saku celana.

“Ah, loe bukannya jalan kaki? Dari dulu juga kan loe jalan kaki mulu
kalo ke sekolah..” Nita berujar.

Rama mengeluarkan sebuah kunci dan gantungannya dari saku celana.

“Sengaja sih, biar ga dipelonco sama senior, gue selalu diturunin di
belokan setelah dianter sama bokap gue.” ucap Rama. “Tapi bokap gue
bilang mulai hari ini gue harus berani bawa transport sendiri mumpung
anak kelas 3 udah mau lulus..”

Rama memencet sebuah tombol di gantungan kunci, dan sebuah mobil merek
Eropa berwarna hitam di dekat gerbang sekolah pun berbunyi. Tak lama,
Rama pun melangkah meninggalkan Nita.

6 thoughts on “Short Story #71: Salah Nilai”

  1. maling cluring says:

    Penilaian itu memang harus berdasarkan fakta yg diungkap. Bukan atas fakta yg disembunyikan

  2. Ceritaeka says:

    Halah si Rama panasan bener :DBaru juga digituin lsg pamer BMWnya, eh BMW, Ford atau VW nih boilnya? 😛

  3. Billy Koesoemadinata says:

    @maling kamsudnya?@eka hihihi.. yang penting mobil eropaaaahhh..

  4. maling cluring says:

    maksudnya adalah, kita tidak bisa menyeret orang lain dengan membuat orang lain kecewa karena telah salah menilai diri kita sendiri tentang suatu yang memang kita sembunyikan, hal yang sangat wajar jika orang menilai kita berdasarkan apa yang kita perlihatkan saja. harusnya “bukan salah kamu tjika kamu tidak tau, maafkan saya karena saya tidak pernah memberitahukan dan memperlihatkan kekamu bahwa saya punya mobil eropa” :)kalimat “lo yang salah menilai gw” itu kurang lebih mengesankan “kamu harus menyesal telah salah menilai gw”. tentu saja akan menimbulkan tendensi yang kurang menyenangkan bagi orang lain, padahal orang lain tidak melakukan kesalahan apapun

  5. ernit says:

    yah Billy, udah namanya mirip sama gw…masa karakternya dibikin matre gt sih??? ga rela ahhh… 🙁

  6. Billy Koesoemadinata says:

    @ernit eng.. namamu kan ernita, bukan nita. 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: