Browse By

Short Story #26: Jalannya Masih Lama

Seminggu sekali, Ical pulang ke Bandung dari Jakarta. Jadi, setelah 5
hari kerja, Jum’at malam gitu biasanya Ical pulang ke Bandung. Baru
Minggu malem atau Senin pagi, Ical balik Jakarta. Kesannya boros sih,
tapi ya, demi kumpul sama keluarga, ya dia lakuin deh.

Dan, meskipun sekarang udah banyak travel yang cepet Jakarta-Bandung,
tapi Ical lebih suka naek bus AKAP dari terminal. Selaen lebih murah,
juga lebih banyak cerita. Soal waktu tunggu berangkat & waktu tempuh
yang kadang-kadang molor, ga dia peduliin. Yang penting sampe &
selamet, prinsipnya.

Jum’at malem ini pun gitu. Setelah selesai sama semua urusan kerjaan
di kantor, Ical langsung ke terminal Kampung Rambutan. Udah jam 9an
malem waktu Ical sampe. Dan, Ical pun langsung nyari bus yang ke
Bandung di setiap jalur, tapi ga ketemu.

“Tumben ga ada yang standby. Apa belom jamnya, ya?” Ical menggumam sendiri.

Dari hasil nanya ke salah satu orang di situ, dikasitau kalo bus-bus
ke Bandung masih ngetem di belakang terminal. Dan, setelah bilang
‘terima kasih’, Ical pun langsung ke belakang terminal.

Sampe di sana, dia liat beberapa bus ke Bandung berjejer. Ada sekitar
3 unit gitu deh. Dan, ga pake pikir panjang dia samperin 1 bus yang
lampunya lagi nyala. Masih ada supir lagi duduk-duduk di kursinya.

“Bus ke Bandung, kan?” tanya Ical ke supir waktu buka pintu penumpang.

“Iya, ini bus ke Bandung.” jawab si supir.

“Siplah..” jawab Ical sambil naik ke bus.

“Ujang mau ke Bandung?” tanya si supir.

“Iya.” jawab Ical sambil duduk di kursi. “Nanti kalo udah jalan &
bayar tiket, kasitau. Saya ngantuk soalnya.”

“Tapi ini jalannya masih lama.” kata si supir.

“Gapapa, saya mau tidur dulu.” jawab Ical sambil merendahkan punggung
kursi & memejamkan mata.

Si supir melongo, tapi dia ngebiarin juga Ical tidur.

Kemudian…
Hape Ical bunyi, ada yang nelepon. Bunyinya ga kenceng sih, tapi
geter-geternya itu cukup kenceng. Ical pun tidurnya mulai
goyang-goyang.

Hape Ical masih terus bunyi. Mau ga mau, Ical pun bangun sambil
ngambil hapenya. Tapi matanya masih terpejam.

“Halo?”

“Cal, jadi ke Bandung ga?” tanya si penelepon. Kakak laki-lakinya,
Bambang yang menelepon.

“Jadi. Ini udah di bus dari jam 9an tadi. Masih nunggu berangkat di
belakang terminal Kampung Rambutan.” jawab Ical.

“Jam 9? Lama banget ga sampe-sampe Bandungnya!”

“Lama? Emang jam berapa gitu sekarang? Tadi Ical tidur dulu, bentar..”

“Sebentar? Ini udah jam 4 pagi tau!” hardik Bambang.

“HAH? JAM 4 PAGI?!?!” mata Ical langsung terbuka. Ia terloncat duduk,
sambil mengerjapkan matanya melihat sekitar. Masih gelap sih, tapi ia
bisa melihat seberkas fajar di langit lewat kaca jendela depan.

Sambil mengenali sekeliling, ia tahu bahwa ia masih di belakang terminal.

Si supir yang tadi ada di kursi supir, berada di kursi seberangnya.
Tertidur lelap.

“Kang, bentar ya. Tutup dulu.” ujar Ical sambil langsung memutus
sambungan telepon.

Ical langsung berdiri, dan ngebangunin supir.

“Kang, koq busnya ga jalan-jalan?” tanya Ical sambil goyang-goyangin
badan si supir supaya kebangun.

Si supir pun melek. Dia ngeliat Ical, terus ganti posisi duduk.

“Kan saya bilang juga, jalannya masih lama. Alias, pagi-pagi. Kita
lagi parkir ini…” jawab si supir polos.

One thought on “Short Story #26: Jalannya Masih Lama”

  1. asmulti says:

    hahaha ada2 aja. si supir belom beres ngomong udah diputus, gini deh akibatnya. hahaha….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: