Browse By

Short Story #235: Painkiller

Arna sedang asyik membaca buku di bawah pohon rindang taman kampus, ketika Widya menghampirinya dan menghalangi sinar matahari yang mengenai bukunya.

Arna melihat ke arah Widya yang membelakangi matahari. “Geser dikit dong, aku lagi baca buku.”

“Jelasin satu hal: kenapa kamu ngasih harapan ke Leo?” nada suara Widya terdengar tegas.

“Aku ga ngasih harapan ke Leo. Aku cuman ngerespon aja sama semua yang dia lakuin buat aku.” Arna menjawab. “Sekarang, bisa geser?”

“Itu saja aja kaya’ ngasih harapan!”

Arna menutup bukunya. “Kan kamu sendiri yang bilang supaya aku buka mata dan liat-liat sekeliling? Aku ngelakuin itu dan sekarang salah jadinya?”

Widya melipat kedua tangannya di depan dada. “Salah kalo kamu ngelakuin itu sama Leo?”

“Apanya yang salah?” Arna mengangkat bahunya. “Leo ngasih perhatian ke aku, dan ya… aku ngerespon sama perhatian-perhatian itu. Apanya yang salah dari itu?”

“Salahnya, karena kamu baru putus!”

“Kenapa jadinya nyambung ke situ?” Arna kemudian berdiri dan menghadap Widya. “Jadi kamu lebih suka aku galau dan nangis-nangis ga jelas kaya’ dulu lagi?”

Widya menarik napas. “Kamu udah move on belom? Udah bisa ngelupain si kampret itu belom? Udah sembuh dari lukanya belom?”

Arna diam sejenak. Sebal. Ia lalu membereskan tas dan isinya yang berada di rumput.

“Jangan sampe Leo cuman jadi pelarianmu aja. Jadi painkiller!”

“Kalo dia jadi painkiller, trus kenapa? Apa urusanmu?” Arna kemudian berjalan menjauh. Meninggalkan Widya yang memandang sebal ke arahnya.

“Painkiller itu cuma ngilangin rasa sakitnya, ga nyembuhin lukanya!” Widya berteriak memberitahu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: