Browse By

Short Story #225: Posesif

“Lama-lama aku ga ngerti sama suamiku.” Jessica membuka percakapan setelah duduk di kursinya sambil memegang segelas minuman kopi bercampur es krim.

“Aku juga. Lama-lama ga ngerti sama suamiku.” Utari ikut-ikutan. Ia duduk di kursi depan Jessica dengan cokelat hangat.

“Kenapa coba dia ga pernah sekalipun posesif sama aku? Sama orang yang jadi pasangannya selama ini?”

“Kamu pengen diposesifin? Aku justru pengen sekaliiiii aja suamiku ga posesif. Capek rasanya harus ngecek hape beberapa jam sekali jaga-jaga dia nanyain lagi di mana.” Utari berkomentar.

“Aku malah pengen ngerasa begitu. Suamiku tuh jarang banget, kalo dibilang ga pernah, nanyain aku lagi di mana, ngapain, sama siapa, dan lain-lain.” Jessica memberitahu.

“Begitu doang? Suamiku kalo nanyain detail banget, dan jawabannya pun harus detail juga sesuai pertanyaannya. Di mana, ngapain, sama siapa sih udah biasa lah. Suamiku kalo nanya bisa sampe nanyain berapa lama, abis itu mau ngapain, dan lain-lain. Hhhh…” Utari memutar matanya. “Belom lagi kalo dia cemburu. Bisa repot jelasinnya kalo ga ada apapun yang harus dicemburuin.”

“Aku ga pernah ngerasa dia cemburuin. Terakhir dia cemburu itu kaya’nya pas masih pacaran. Itupun jarang-jarang.” Jessica bereaksi. “Padahal aku pengen dia cemburuin, karena itu ngebuat aku ngerasa dia pengenin banget.”

Jessica dan Utari sama-sama menghela napas sambil menopang dagu. Beberapa saat kemudian, Elizabeth menarik kursi kosong ke meja mereka. Ia baru saja selesai mengambil kopi pesanannya.

“Jess.. Suamimu ga pernah cemburu atau posesif itu mungkin karena dia tau kalo dia udah memiliki kamu. Karena dia tau kamu ga bakal ke mana-mana. Karena dia tau kalo kamu akan selalu ada buat dirinya.” Elizabeth memberitahu. “Dan itu artinya, dia percaya kamu.”

“Trus, kalo dicemburuin atau diposesifin artinya ga dipercaya?” Utari langsung bereaksi.

Elizabeth menyelesaikan tegukan minumnya lalu menghadap Utari. “Engga, itu artinya dia takut banget kehilangan kamu karena kamu begitu berarti banget di kehidupan dia dan dia bisa-bisa ga tau harus ngapain kalo kamu ga ada di sisinya.”

Jessica dan Utari sama-sama manggut sementara Elizabeth kembali meminum kopinya.

2 thoughts on “Short Story #225: Posesif”

  1. Tika says:

    Jadi lebih enak diposesifin atau dicemburuin? *eh

    1. Billy Koesoemadinata says:

      bentar, saya tanya istri dulu. *lah*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: