Short Story #60: Ramalan

“Bay, katanya Mira loe bisa ngeramal, yak?” tanya Nadia sambil duduk
di kursi sebelah Bayu.

Bayu yang tengah asyik membaca buku di pinggir lapangan basket
sekolah, menoleh sejenak ke arah Nadia. “Ngeramal apa, ya?”

“Lah, koq malah balik tanya? Kan tadi gue yang nanya duluan..” ucap Nadia.

“Ya abis, kata-kata Mira loe telen gitu aja. Loe sama dia, siapa sih
yang lebih lama temenan sama gue?” jawab Bayu sambil balik membaca
buku.

“Tapi kan rumah loe sama Mira lebih deket daripada gue sama loe Bay..”
ucap Nadia. “Lagipula, loe kan sekarang kerja kelompok tugas kelas
bareng dia daripada gue..”

Bayu menarik napas. Ia menatap sahabatnya sejak SD itu mulai merajuk.

“Hhh… Iye, iye.. Sini gue ramal..” Bayu mengalah sambil menyimpan
bukunya. “Mau diramal apaan?”

“Nah gitu dong.” jawab Mira senang. “Mira bilang, loe jago kalo ramal
tangan, Bay. Bener ga? Ramalin percintaan gue, dong..”

“Lagi-lagi kata Mira..” Bayu bergumam pelan.

“Apaan, Bay?” sergap Nadia.

“Enggak.. Enggak..” ucap Bayu. “Sini tangan loe. Telapak tangan yang kiri, ya..”

Nadia segera memberikan tangan kirinya, yang langsung dipegang dan
diperhatikan oleh Bayu. Perlahan, Bayu mulai mengerutkan dahi, melihat
setiap garis di telapak tangan kiri Nadia.

“Kenapa, Bay? Percintaan gue repot, yak?” tanya Nadia.

“Eng.. Ga repot juga sih. Tapi kaya’nya loe punya secret admirer
deh..” jawab Bayu.

“Wah, siapa?” tanya Nadia penasaran dengan bersemangat.

“Eng.. Orangnya ada di sekitar loe deh.. Dan, nama pastinya gue cuma
dapet inisial doang nih..” ucap Bayu.

“Wah, apa inisialnya, Bay?”

“Sepertinya.. Sepertinya… Bentar..” Bayu memegang telapak tangan
Nadia dengan kedua tangannya. “Inisialnya G..”

Nadia langsung mengernyitkan dahinya. Sepanjang yang ia ingat, tak ada
orang-orang di sekitarnya yang bernama diawali huruf G.

“G? Siapa ya? Kaya’nya ga ada Bay.. Loe salah liat kali tuh..” ucap Nadia.

“Lah.. Ini ga salah liat koq. Beneran inisialnya G..” ucap Bayu.

Nadia beralih melihat ke arah lapangan basket sambil bergumam. “G..
G… Siapa ya?”

“G itu.. Gue, Nad..” jawab Bayu.

Short Story #59: Status

“Maksud kamu apa koq ngubah status kita?” teriak Lea sambil membanting
buku ke meja kantin.

Indra yang hampir terkejut, menyimpan sendok makanannya, lalu melihat
ke arah Lea.

“Lea, duduk dulu deh. Jangan teriak-teriak dong. Malu.” Indra berkata
dengan nada yang hampir berbisik.

Lea menatap sekitar kantin yang cukup sepi pada jam kuliah. Lalu
menatap Indra lagi.

“Jelasin dulu kenapa kamu ubah-ubah status kita!” teriak Lea lagi.

Indra menatap Lea yang sedang berdiri sambil menyilangkan tangannya di dada.

“Eng… Status apa, ya?” tanya Indra polos.

“Jangan belaga bego, deh! Pasti kamu sengaja kan? Biar bebas, ‘kan?” hardik Lea.

Indra sekilas melihat sekelilingnya. Walau hanya ada 1-2 mahasiswa
lainnya dan para penjaga kios di kantin, tapi sebagian besar mereka
melihat ke arah mejanya.

“Aku ga ngerti, Lea. Status apaan, sih? Duduk dulu deh. Tenang
dikit..” Indra memohon.

“Masa’ iya mahasiswa sepinter kamu, dengan IPK di atas 3, ga ngerti?” ejek Lea.

Mendengar sindiran seperti itu, Indra tak terpancing sama sekali untuk
marah. Ia justru menarik napas. Menatap Lea yang masih memicingkan
matanya dengan napas memburu.

“Eng.. Aku minta maaf. Aku beneran ga ngerti status apa yang kamu
maksud. Tapi apapun itu ya.. Aku minta maaf. Aku ga ada maksud apapun
buat bikin kamu sampe emosi gini..” ucap Indra pelan.

Lea menarik napas sambil menggelengkan kepalanya. “Status di facebook,
Ndra! Kenapa kamu ubah status in relationship jadi single?!?!”

Indra menelan ludah. Buru-buru ia meraba ponselnya di saku celana,
lalu mengeluarkannya. Sejenak, ia melihat ke layarnya.

“Eng.. Kaya’nya kepencet abis aku ngakses, dan masukin ke saku celana
tadi..” Indra menyodorkan ponselnya yang masih memperlihatkan tampilan
facebook ke arah Lea yang langsung merebutnya.

“Hhuuuh!!” geram Lea.

Short Story #58: Tapi Gue Tau

“Loe koq belagu amat, sih?!” Nina menghardik lelaki di depannya yang
diam seribu bahasa.

Walau napas Nina memburu seakan hendak menerkam, tapi lelaki itu tetap
tenang. Pandangannya teduh, tepat ke arah mata Nina.

“Biarpun kita temenan udah lama, Ndi, tapi gue rasa loe ga berhak
semena-mena ngatur apa yang boleh dan ga boleh gue kerjain.” Nina
melanjutkan. “I’m grown up. I’m a women!”

Andi menarik napas. Tenang. Mendengarkan.

“Ga usah sok tau pula. I know what I’m doing. Udah lama kan hidup gue
gini..” ucap Nina dengan nada yang berubah bergetar. Tak lama pipinya
mulai basah oleh air mata.

Nina menunduk sambil bersandar ke dinding di belakangnya. Lelaki itu
mendekat. Meraba pundaknya.

“Ga usah pegang-pegang!” Nina menepis tangan lelaki itu. “You don’t know me!”

“Gue mungkin ga tau loe selengkapnya, tapi gue tau kalo gue sayang
sama loe.” jawab Andi pada akhirnya. “Gue cinta sama loe, Na…”

Tubuh Nina pun ambruk ke dalam pelukan Andi. Air matanya mengalir,
membasahi pundak Andi.

Short Story #57: Setelah Lampu Menyala

PET! Suara lampu di ruang tengah meletup pelan yang diikuti oleh
padamnya listrik rumah. Dita yang tengah menonton TV, langsung
mengomel pelan.

“Ini kenapa lagi sih mati lampu. Rese amat dah.. Gue lagi asik nonton
tv juga..” ucap Dita sambil lalu berdiri sambil menyalakan lampu
ponselnya.

Di tengah-tengah remang-remang lampu ponsel, Dita bergerak menuju
pintu depan. Kira-kira 10 langkah lagi, terdengar orang menuruni
tangga.

“Dit, koq mati lampu sih? Loe nyalain apaan? Tugas-tugas gue ilang
seketika nih jadinyaaa…” Rani mengomel.

“Heh! Gue cuma nyalain tv tau! Loe kali tuh, nyalain kompu jadi
arusnya spaneng dan mati. Mudah-mudahan aja ga korslet ni MCB..”
hardik Dita sambil berhenti, dan mencoba melihat ke arah Rani.

“Alaahh.. Biasanya juga kuat gue nyalain kompu..” jawab Rani saat tiba
di lantai dasar, berdekatan dengan Dita.

“Udah ah, jangan berisik loe. Gue mau nyalain listriknya, nih..” ujar
Dita sambil kembali berjalan menuju pintu.

“Dit! Tungguin!” panggil Rani sambil segera menyusul Dita. Entah
karena panik, Rani pun langsung menabrak Dita dari belakang hingga
keduanya tersungkur hingga berlutut. Ponsel Dita terlempar ke arah
pintu dengan lampu yang masih menyala.

“Loe kenapa pake lompat, sih?!” Dita mengomel sambil mengelus-elus lututnya.

“Ya abis, gue kan takut.” jawab Rani sambil mengabaikan rasa sakit di
lututnya, dan coba menempel Dita meski sulit terlihat dalam gelap.

“Halah.. Mati lampu doang koq ya takut..” Dita mengejek.

“Ih.. Bukan gitu Dita.. Gue abisnya tiba-tiba keinget aja sama
ceritanya Mbak Sifa, yang baru pindah dari kost kita itu lho..” ucap
Rani dengan nada suara yang mulai bergetar.

“Apaan? Yang soal keanehan lampu padam tapi ga jelas asal-muasalnya
itu?” tanya Dita.

“Iya..” jawab Rani pelan, rasa takut mulai menghinggapinya.

“Alaaahh.. Gue yang lebih lama tinggal di sini, biasa aja lah..”
respon Dita sambil coba berdiri. Dalam gelap, ia merasa Rani memegangi
pundaknya.

“Tapi kan..”

“Udah. Diem aja. Gue sih yang kepikir sekarang adalah ini listrik
harus cepet nyala. Rabun nih gue kalo gelap gini..” ucap Dita.

Dan, tiba-tiba saja lampu ruangan kembali menyala.

Dita pun menoleh ke arah Rani yang ada di belakangnya. Rani terlihat
sedang tolah-toleh melihat sekeliling ruangan. Kanan-kiri. Atas-bawah.

“Tuh, udah nyala. Ga ada apa-apa, ‘kan? Ga ada yang aneh-aneh, ‘kan?
Mbak Sifa kaya’ loe kali, parnoan..” ucap Dita.

Rani menelan ludah. Dengan nada bergetar, Rani tiba-tiba berkata,
“Eng.. Tapi koq bayangan item di dinding ada 3, ya?”

“RANI!” teriak Dita sambil langsung menoleh ke dinding yang sedang
ditunjuk oleh Rani.

Short Story #56: Panggilan

“Kung, loe kemaren ditonjok Satria, kenapa ceritanya?” Mamat bertanya
setibanya di kantin, dan duduk semeja di depan Akung.

Akung tak menjawab. Ia hanya melihat Mamat sekilas, sambil merengut.

“Mau gue aja yang cerita, Kung?” Fitri yang duduk di sebelah Akung menawarkan.

Akung mendengus. “Terserah lah..” jawabnya singkat sambil lanjut
menyantap makan siangnya.

“Emang kenapa, Fit?” Mamat langsung menatap Fitri.

Fitri membenarkan posisi duduknya terlebih dahulu sebelum menjawab.
“Sepele sih sebenernya, soal panggilan.”

“Lah, panggilan gimana maksudnya? Si Akung ngejek gitu? Apa manggil
pake nama bapaknya?” Mamat langsung merespon.

Akung yang mendengar, mendengus lagi sambil diiringi tatapan Fitri.

“Ga gitu juga sih. Tapi ini bener-bener sepele.” jawab Fitri. “Loe tau
kan kalo Satria itu seneng kalo dianggap lebih tua?”

“Iya, gue tau. Terus?”

“Ya.. Gitu deh. Akung salah nyebut lah..” jawab Fitri polos.

“Salah nyebut gimana? Emang panggilannya apaan yang salah? Abang?
Akang? Mamang? Oom?” Mamat semakin penasaran.

Akung membuang napas.

“Satria kan seneng dipanggil ‘Bang’..” jawab Fitri.

“Iya, sih. Gue juga kadang kalo ketemu dia kalo ga manggil nama, ya
manggil Bang kalo di depan junior-junior.” respon Mamat. “Terus, yang
jadi masalah apa?”

Fitri tak sempat menjawab karena dipotong Akung.

“Gue juga manggil dia pake ‘Bang’!” ucap Akung tak sabar.

“Lah? Terus kenapa ditonjok?” tanya Mamat lagi.

“Soalnya nih.. Akung nyebutnya pake tambahan dikit nama depannya..” jawab Fitri.

“Eh? Maksudnya?” Mamat bingung.

“GUE MANGGIL DIA ‘BANG-SAT’! NGERTI?!?!” Akung menjawab dengan penuh emosi.

Dan, bukannya takut, Mamat justru terpingkal-pingkal. Fitri di
sebelahnya pun diam-diam tersenyum simpul.

Short Story #55: Aku Aja Pasti Mau

“Gimana kabar Mamah? Masih kerja di resto itu?” Arie membuka
percakapan saat menyambut Dara, teman lamanya sejak kecil di cafe
tempat mereka janjian.

“Mamah baek. Iya, dia masih kerja di resto itu. Tapi udah dikit aja
sih jam kerjanya. Papah yang minta dia buat ngurangin.” jawab Dara
sambil duduk di depan Arie.

“Syukurlah..” ucap Arie tulus. “Udah lama juga ga ngobrol sama Mamah.”

“Dia kangen kamu, lho. Baru kemaren dia tanya. Pas aku bilang kamu
ngajak ketemu, dia langsung nitip salam, dan juga ngingetin aku buat
nawarin kamu buat ke rumah.” respon Dara. “Yah, maen-maen sekaligus
silaturahim.”

“Oh, gitu? Wah, liat nanti deh kalo aku sempet.” kata Arie.

“Liburan masih lama, ‘kan?” Dara bertanya.

“Masih lah. Kan baru 2 hari yang lalu aku sampe. Cutiku masih ada
sekitar 20 hari lagi sebelom berangkat.” jawab Arie. “Tapi ya gitu,
banyak yang harus aku urus.”

“Emang banyak banget?”

“Iyalah, Ra. Kan mau pindah domisili juga.”

“Maksud kamu, kamu bakal stay terus di sana gitu?” tanya Dara yang
langsung dijawab dengan anggukan Arie. “Tapi tetep WNI, kan?”

“Ya iyalah.. Aku kan cuma pindah tempat tinggal aja.. Live there.. But
my nationality still Indonesian.” Arie menjelaskan.

“Ooo…” kata Dara. “Udah ada cewek ya di sana, makanya mau stay?”

Arie langsung terbahak-bahak. “Aku justru cuti ini mau sekalian nyari
buat aku ajak stay di sana.”

“Wah.. Siapapun yang kamu ajak, pasti susah buat nolak tuh. Paris gitu
lho.. Kota mode.. Ada menara Eiffel pula, Louvre, dan mau ke negara
Eropa lainnya banyak pilihan transportasinya..dan gampang lagi!” Dara
merespon dengan bersemangat.

“Harusnya sih iya. Tapi ya, aku ga tau lah.”

“Emang ga ada inceran siapa gitu?” tanya Dara.

“Ada sih. Tapi aku ga pede gitu. Takutnya udah ada yang punya. Kan
bisa berabe nanti..” jawab Arie.

“Yaelah, cuek aja. Lagi-lagi, susah buat nolak kesempatan stay di
Eropa! Aku aja pasti mau kalo ada yang nawarin.”

Selintas, Arie tersenyum.

“Emang kamu masih single?” Arie coba memancing.

Dara menarik napas sejenak. “Ya… Begitulah..” Dara kemudian tersenyum.

“Okelah. Kalo gitu, seberapa cepet kamu bisa ngurus persiapan visa
sekaligus merit?” Arie bertanya sambil tersenyum penuh arti pada Dara.

Cerita Rak Majalah

dari stream yang dibuat putri pratiwi di googleplus soal cover buku, saya jadi keingetan salah satu laporan dan riset “kecil-kecilan” soal cover majalah yang pernah saya buat dulu waktu masih jadi pekerja media.

kurang lebihnya, intisarinya seperti ini: selayaknya manusia, cover itu adalah tampilan terluar sebuah produk buku/majalah. bisa itu baju yang kita kenakan, wajah, ataupun tampilan kita secara keseluruhan. itulah cover.

dan, selayak manusia pula, buku/majalah pun “ingin” terlihat berbeda. tapi apabila manusia mampu membedakan dirinya selain dengan penampilan tapi juga dengan keahlian dan kelihaian dalam komunikasi 2 arah, maka buku/majalah “hanya” bisa berkomunikasi 1 arah, sehingga belum tentu keahlian dan kelihaian yang dimilikinya dapat “dinikmati” pembacanya apabila covernya tak menarik.

lalu bagaimana agar bisa menarik? apakah perlu desain yang kreatif, menonjol, dan mahal? jawab singkatnya, iya dan tidak. iya, karena hal itu dapat menunjang, dan tidak karena hal itu akan percuma apabila produk buku/majalah nantinya disimpan di bagian rak yang tak terjangkau — baik oleh pandangan mata, maupun tangan.

yes, penempatan di rak adalah hal yang juga penting bagi sebuah produk buku/majalah agar bisa “laku” — diambil, dibaca, lalu (mudah-mudahan) dibeli. lalu, kalau penempatannya tidak di lokasi yang bagus, maka percuma saja sebuah cover dibuat sesempurna mungkin. contoh mudahnya, cover yang terbuat dari lembaran emas sekalipun takkan menarik untuk dilihat atau dibeli, apabila diletakkan di bagian bawah rak — yang sejajar dengan kaki kita, dan atau kemudian ditumpuk dengan deretan majalah/buku lain.

jadi bagaimana membuat sebuah cover agar bisa menarik untuk dibaca, dan (mudah-mudahan) dibeli? pertimbangkan faktor ini,
1. majalah/buku cenderung ditumpuk secara cascade ke atas. jadi, pertimbangkan meletakkan header yang menarik.
2. majalah/buku juga cenderung ditumpuk secara cascade ke samping, dengan meletakkan jilid di bagian luar. jadi, pertimbangkan membuat sidebar yang juga menarik.

silakan cermati rak buku/majalah di lapak, hingga toko buku. kebanyakan, pasti akan melakukan hal ini. soal image/foto yang digunakan sebagai cover, itu nilai plus yang lebih menampilkan isi dari majalah/buku itu.

begitulah, kurang lebihnya..

NB: gambar asli dari sini.

Short Story #54: Kadaluarsa

Tasya sedang terlihat mengecek tanggal kadaluarsa makanan yang selesai
ia beli, ketika Rio, teman sepermainannya sejak kecil berpapasan
dengannya di luar mini market dekat komplek rumah.

“Abis belanja, Sya?” sapa Rio.

“Iya. Kamu mau belanja, juga?” tanya Tasya.

“Mau beli rokok, sih. Loe ngapain sih itu koq snack dikeluar-keluarin
gitu? Mau ganti? Sini gue bantu.” Rio menawarkan bantuan.

“Ga usah, Rio. Makasih.” Tasya menolak dengan halus. “Aku cuma mau
ngecek tanggal kadaluarsa aja. Tadi lupa, dan baru keinget pas udah
bayar dan mau pulang gini.”

“Ooh.. Rajin amat. Gue sih jarang meriksa gituan.” Rio berujar.
“Menurut gue, barang yang didisplay udah pasti lah ga kadaluarsa. Kalo
sampe iya, bisa bermasalah tuh minimarketnya.”

“Iya sih, bener juga. Tapi kan belom tentu juga itu barang langsung
kita konsumsi setelah beli. Kali-kali aja disimpen dulu buat
persediaan.” jawab Tasya sambil tetap mengecek barang belanjaannya.

Rio mengangkat alisnya. “Iya juga ya. Gue baru ngeh kalo tiap barang
yang gue beli selalu langsung habis. Pantes aja udah ga pernah cek
tanggal kadaluarsa, juga ga dibuat persediaan di rumah.”

“Ya kalo gitu beda perilaku, sih.” Tasya menimpali. “Nah, selesai.
Aman semua tanggal kadaluarsanya masih jauh.”

“Rajin bener..”

“Udah kebiasaan sih ini.” jawab Tasya.

“Tapi ada satu hal yang loe ga perlu takut kadaluarsa, jadi ga harus
buru-buru dikonsumsi.” Rio memberitahu. “Bahkan katanya lebih bagus
kalo tumbuh secara perlahan.”

“Apaan? Jamur?” tanya Tasya sambil tertawa.

“Bukan itu sih.. Tapi perasaan sayang gue ke loe.” jawab Rio segera.

Short Story #53: Temen Jalan

“Gilak… Capek bener gue semalem nemenin jalan sodara dari luar
kota..” Dodi mengeluh sambil kemudian bersandar di sofa cafe.

“Emang jalan ke mana aja?” tanya Vina, temannya sejak SMA yang sedang
menyeruput kopi.

“Biasa lah, ke mal itu, ini, belanja sana-sini.. Capek banget.. Semua
tempat didatengin dalam semalem doang.. Padahal liburan dia di sini
masih lama..” Dodi menjelaskan. “Bisa-bisa nanti malem bakal kejadian
lagi, nih..”

“Ya wajar aja lah Dod, mungkin karena jarang ke Jakarta..” Vina coba menghibur.

“Abis gue capek aja gitu, nemenin jalannya. Lamaaaaaaa banget. Ada aja
yang harus diliat.” Dodi mengeluh lagi.

“Emang loe ga demen ya jalan lama gitu?” tanya Vina.

“Demen sih gue, kalo sendiri. Tapi kalo sama orang laen, apalagi sama
sodara gue itu, koq ya, jadi ngemalesiiiiinnn..” jawab Dodi.

“Ooh.. Padahal tadinya gue mau ngajak loe jalan, Dod.. Tapi ga jadi
kaya’nya..” celetuk Vina.

“Kalo jalannya lama, enggak deh.. Lewat dulu.” Dodi menimpali.

“Yah, padahal ini bisa jadi cuma kesempatan sekali seumur hidup..”
ucap Vina pelan. Walau begitu, tetap bisa terdengar Dodi yang langsung
mencondongkan badannya mendekati Vina.

“Ah, loe lebay amat.. Emangnya ajak jalan ke mana, sih?” Dodi penasaran.

Vina menarik napas seakan-akan penuh beban. “Gue mau ngajak loe
nemenin gue menjalani hidup, Dod.”

Short Story #52: I’m Home!

Romi memutar kunci pintu apartemennya hingga membuka. Masih dengan
tangan yang sama, ia memutar kenop pintu, mencabut anak kunci, dan
masuk ke dalam apartemennya.

“Honey, I’m home!” ucap Romi setengah berteriak. Tapi, tiada jawaban.

Sambil menutup pintu dengan kakinya, ia menyimpan tas kerjanya di meja
kecil dekat ambang pintu. Anak kunci pun tak lupa ia simpan di mangkuk
di atas meja.

Romi perlahan berjalan masuk sambil melepas jaketnya, dan
membiarkannya jatuh ke lantai. Sebuah paket kecil berwarna merah, ia
pegang erat.

Sekilas, Romi mendengar suara dari arah dapur. Ia pun segera ke sana.
Dalam hatinya ia berniat mengejutkan Nana, pasangan hidupnya.

“Nana sibuk nyiapin masakan apa, ya sampe ga denger panggilan aku?”
Romi bertanya-tanya dalam hati.

Sesampainya di ambang dapur, Romi berhenti sejenak dan melihat pintu
kulkas terbuka.

“Masak apa, Na..?” tanya Romi. Tapi, kepala yang muncul dari balik
pintu kulkas bukan seperti harapannya.

“Eh Mas, udah pulang? Tumben.” tanya Riko, adiknya sambil berdiri
tegak dan memegang segelas minuman ringan.

“Iya nih.. Lagi ada perlu di luar kantor, ya sekalian aja pulang.”
jawab Romi datar sambil mendekati meja dapur. “Kamu juga koq tumben ke
sini? Ga bilang-bilang lagi. Nana yang bukain pintu?”

“Euh.. Iya, tadi Mbak Nana yang bukain pintu.” jawab Riko sambil
kemudian menelan ludah.

“Trus, Nana-nya di mana? Kamu koq ditinggal sendiri gini?” tanya Romi lagi.

“Mmm.. Mbak Nana-nya lagi…” jawaban Riko tiba-tiba terhenti ketika
terdengar teriakan Nana.

“Rikooooo… Ayo sini Sayaaannggg… Koq lama sih ambil minumnyaaa…
Aku kan udah ga kukuuuu… Mumpung Romi belom pulang niiiiihhh…”
Nana berteriak manja dari arah kamar tidur.

Paket di tangan Romi pun terlepas dan menyentuh lantai berbarengan
dengan Riko yang menelan ludah.

—–
Catatan Penulis: cerita ini terinspirasi dari salah satu adegan
pembuka film ‘Love Actually’