Godzilla (2014): Remake dari Hollywood yang (Lebih) Bagus

Godzilla (2014). Picture source: Wikipedia
Godzilla (2014). Picture source: Wikipedia

 Gojira! Gojira! Gojira!

Hollywood takkan pernah kehabisan ide untuk memproduksi film. Mau itu film action, superhero, drama, keluarga, hingga tokoh fiksi. Jikalau mereka kehabisan ide orisinil, maka Hollywood akan mengadaptasi ide dari belahan dunia lain, memproduksi ulang dengan menambahkan di sana-sini sesuai taste mereka. Salah satunya adalah Godzilla.

Secara pribadi, saya termasuk penggemar film maupun cerita yang di dalamnya terdapat monster besar dan atau makhluk besar yang bertarung. Sebut saja Pacific Rim, King Kong, Ultraman, bahkan Power Rangers, saya suka. Dan, Godzilla menjadi sebuah film yang tak boleh dilewatkan begitu saja. Apalagi, film yang dirilis di 2014 ini memiliki judul yang sama yang dirilis beberapa tahun sebelumnya, juga dari Hollywood. Iya, saya nonton keduanya.

Godzilla (2014) ini membuat saya teringat kembali masa-masa sore hari saya menunggu stasiun TVRI-RCTI-SCTV menayangkan Ultraman, yang hadir untuk durasi 30 menit dan mengentaskan monster-monster yang datang. Tak berkaitan langsung memang – karena Ultraman adalah superhero yang melawan monster, sementara Godzilla adalah monster yang melawan monster (?). Tapi saya melihat Godzilla (2014) ini memiliki visualisasi yang lebih pas, penempatan “tokoh” Godzilla yang tepat di dalam film, serta tidak mengabaikan peran serta manusia di dalam filmnya.

Sebagai sebuah film yang menghadirkan karakter monster raksasa sebagai sentral, menurut saya Godzilla (2014) bisa membuat penonton memiliki alasan yang cukup kuat untuk menonton filmnya. Kenapa? Karena monster raksasa – Godzilla, memiliki adegan pertarungan dengan monster raksasa lainnya yang hadir di dalam film: MUTO – massive unidentified terrestrial organism. Hambar rasanya jika film yang mengedepankan monster raksasa sebagai sentral (dan juga judul), tapi tidak ada adegan pertarungan sesamanya – seperti yang gagal dilakukan di film Godzilla yang dirilis tahun 1998. Dan ini yang membuatnya lebih bagus dari remake sebelumnya.

Terlepas dari beberapa adegan pertarungan monster raksasa dan juga adegan hancurnya kota-kota terkenal secara masif, menurut saya Godzilla (2014) kurang bisa memberikan jalan cerita yang kuat. Mengawali film dengan adegan di tahun 1999 – yang dimaksudkan sebagai awal mula universe film, mendadak cerita berada di 15 tahun setelahnya. Memang sih, dari berbagai adegan terdapat potongan-potongan penjelasan apa yang terjadi selama 15 tahun tersebut, tapi tetap saja kurang kuat untuk mendukung cerita. Contohnya? Nih, di bawah,

  1. Jika benar MUTO jantan telah keluar dari telur pada tahun 1999 di Filipina lalu berpindah ke reaktor di Janjira, kenapa ia butuh 15 tahun untuk menjadi dewasa? Maksudnya, penyerapan teknologi nuklirnya dilakukan selama jadi kepompong 15 tahun gitu?
  2. Jika gelombang yang terjadi di Janjira pada tahun 1999 dan 15 tahun setelahnya sama, apakah mungkin penyebab runtuhnya reaktor Janjira bukan MUTO jantan kecil? Buktinya, di 15 tahun setelah 1999, gelombang yang sama menyebabkan MUTO jantan untuk lepas dari kepompongnya, atau memang gelombang tersebut sama? Bukannya gelombang di 15 tahun setelahnya disimpulkan sebagai panggilan untuk kawin dengan MUTO betina?
  3. Organisasinya Dr. Serizawa (ditampilkan oleh Ken Watanabe), emang ga belajar apa-apa sejak kemunculan dan “kepunahan” Gojira sampai dengan munculnya insiden di Filipina?
  4. Sejak kapan organisasi-nya Dr. Serizawa hadir di bekas reactor di Janjira? Kalo emang katanya gelombangnya baru muncul sekitaran beberapa minggu, apa mungkin alat-alat berat dan pengaturan peralatannya (yang kemudian hancur) bisa secepat itu?
  5. Kenapa Ford Brody (ditampilkan oleh Aaron Taylor-Johnson), harus ngalamin peristiwa-peristiwa yang selalu berkaitan dengan Godzilla? Bagus sih, jadinya ada 1 tokoh yang terus-menerus berada dalam cerita dan jadi “pemersatu” cerita, tapi cenderung dipaksakan karena jadinya si tokoh berarti begitu malang harus mengalami peristiwa besar berkali-kali.
  6. Apakah Godzilla dan Pacific Rim berada dalam 1 universe? à oke, pertanyaan ini membuat saya harus stop. :mrgreen:

Few final words, seperti kebanyakan film-film Hollywood, Godzilla bagus untuk dinikmati dan bukan untuk dipikirin. Iya, saya emang kebanyakan mikir. 😛 Visually bagus, cerita pembangunnya oke, latar belakang oke, cuman ada bolong aja di beberapa tempat. Overall, skornya 8.5 dari 10. Iya, saya menilainya agak subjektif karena saya tipe yang suka film-film tersebut.

Gangster Squad: Classy Modern “Cowboys”

poster film Gangster Squad dari wikipedia (click to know more)

Cerita-cerita dan juga film-film bertemakan mafia, jaman 1920-1930an dan juga 1940-1950an di Amerika Serikat, ataupun film koboi, selalu menarik perhatian saya. Sebut saja: seri The Godfather, Magnificent Seven, Wild Wild West (the original), sampai dengan yang paling baru itu The Great Gatsby. Film-film seperti itu semacam punya daya tarik tersendiri, apalagi kalo semuanya jadi satu.. mungkin jadinya ya seperti film Gangster Squad.

Yep, film yang disutradarai Ruben Fleischer ini, menurut saya memadukan berbagai elemen yang menarik bagi saya. Yakni mafia, jaman 1940-1950an, dan juga koboi. Tembak-menembak, jaringan kejahatan, dengan gaya berkelas (classy) jadi ciri khas film ini, yang didukung juga oleh cerita yang – menurut saya – BAGUS. Ya.. mungkin bisa ditebak di beberapa titik cerita, tapi ya.. tetap saja bagus.

Bukan, ini bukan ala The Untouchables yang perpanjangan dari agen federal, Gangster Squad ini lebih ke sebuah unit khusus kepolisian kota beranggotakan beberapa orang Polisi yang melakukan “kejahatan” terhadap kejahatan. Fight fire with “fire”. Tepatnya, melawan bisnis yang jadi backup sebuah jaringan kejahatan, dengan cara dirampok, dibakar, dan “dihabisi” oleh para Polisi. Tapi semua uang ataupun penghasilan dari bisnis dari kejahatan itu ga diambil, melainkan tetap dihanguskan – semuanya.

Tembak-menembak, raut muka yang khas, hingga pakaian yang begitu menawan sesuai era 1940-1950an benar-benar membuat saya tak bisa melepaskan mata dari film berdurasi sekitar 113 menit ini. Film ini jadi berasa film koboi di era modern dengan gaya pakaian dan cara bertarung yang amat-sangat berkelas. Apalagi didukung akting dari Josh Brolin (Sgt. John O’Mara), Ryan Gosling (Sgt. Jerry Wooters), dan yang-cocok-banget-jadi-penjahat Sean Penn (Mickey Cohen), plus Emma Stone (Grace Faraday – yang muncul dikit banget, tapi tetep jadi pemanis film ini).

Jalan cerita dari film ini juga menurut saya cukup oke – walau muncul beberapa pertanyaan di beberapa tempat, sbb:

  1. Waktu rumahnya John O’Mara diserang kelompok suruhannya Mickey, sebuah mukjizat besar istrinya yang lagi mengandung dan siap-siap melahirkan ga (diceritakan) kena cedera sedikitpun dan melahirkan dengan selamat di bak mandi. IYA, DI BAK MANDI! – jadi penasaran, bak mandi buatan amrik bisa tahan peluru kali ya? *eh*
  2. Pas Conwell diserang penjahat, kok bisa dia ga sadar sama sekali ada orang dateng? Apa sebegitu kedap suaranya “markas” Gangster Squad atau headhphone, jadinya ga nyadar ada yang dateng? Atau, dia terlalu asyik nguping rumahnya Mickey?
  3. Trus, pas night club ditembakin dari luar buat nyerang salah satu “utusan” keluarga dari Chicago atau New York itu, kenapa pengunjung dari dalem night club ga ada yang nyadar sama sekali?

Tapi ya, itulah film. Kalo katanya @warm, nonton film itu harus optimize otak kanan – dengan kata lain, jangan kebanyakan mikir. Just enjoy the show.

Eiya, kalo katanya Wikipedia sih, selain Gangster Squad yang diceritakan di film ini, aslinya pada era 1940-1950an di Los Angeles emang ada Gangster Squad yang asli sih. Jadi penasaran ya, apa aksi-aksi mereka sama atau mendekati dengan yang ada di film ini.

Kamu udah nonton film Gangster Squad belom?

A Good Day to Die Hard: Running Out of Story?

poster taken from wikipedia  *click for page source*

Susah mati: ditembak, terluka, berdarah-darah tapi ga mati-mati. Bruce Willis, a.k.a. John McClane, si Polisi dari NYPD yang sempat pindah ke LAPD dan kemudian pindah lagi ke NYPD. Ya.. secara logis, kalo gampang mati ga bakal dong dia jadi tokoh utama di filmnya.. *eh*

Sejak Die Hard, Die Hard 2 (Die Harder), Die Hard 3 (Die Hard with Vengeance), dan Die Hard 4.0 (Live Free or Die Hard) total ada 4 film di seri Die Hard & John McClane ini – sebelum ada yang kelima ini. Sempet ngira bakal “abis” di film keempat, eh ga taunya dibuat film kelima dengan judul A Good Day to Die Hard.

Iya, saya kira bakal “abis” di film keempat karena menurut saya film keempat itu puncak dari “susah mati”-nya si John McClane dan juga penghabisan dari tokoh antagonis yang dimunculkan di setiap film. Well, film pertama berkisar pada penyanderaan sebuah gedung & perusahaan, film kedua pembajakan bandara & penyalahgunaan kemampuan militer, di film ketiga berkisar pada pembalasan dendam dari film pertama sekaligus pencurian emas, hingga film keempat berupa penyerangan menyeluruh terhadap sistem dan struktur kemapanan negara. Sudah seperti itu? Iya, ultimate story dari seluruh seri Die Hard menurut saya berpuncak di film keempat. Tapi nyatanya, itu cuman anggapan saya aja karena produser-produser Hollywood melanjutkan seri tersebut.

Siap-siap ada spoiler…

A Good Day to Die Hard adalah sekuel keempat sekaligus film kelima dari seri Die Hard. Bagus? Menurut saya cukup, tapi tidak cukup bagus. Iya, so-so lah.. kalo di skala 10, saya menilai film ini sekitar nilai 6 dan 7. Mungkin 6,5 tapi ya.. pokoknya antara nilai 6 dan 7. Kenapa? Karena menurut saya ceritanya “sedikit” dipaksakan.

Well, saya akui saya bukan Die Hard fans ataupun John McClane fans, tapi saya mengikuti perkembangan ceritanya dari film ke film. Dan, menurut saya film kelima ini dipaksakan karena sbb:

  1. John McClane dibuat melakukan aksinya di luar negerinya sendiri – terlepas dari keberadaan Jack McClane (anaknya) yang sedang melakukan operasi CIA. Iya, “dipaksa” melakukan aksi di luar negeri, karena di dalam negeri sudah ga ada “tantangannya” lagi.
  2. Chernobyl seperti dipaksakan masuk ke dalam film agar terlihat lebih masuk akal tentang bahan-bahan radioaktif yang tertinggal. Di dalam film, bahan-bahan radioaktif tersebut yang rencananya akan digunakan untuk teror yang lebih besar.
  3. Kehadiran anak gadis dari tokoh antagonis, yang dibuat seolah-olah sebuah twist di dalam cerita – namun tetap saja penonton akan melihatnya sebagai pemanis.
  4. Aparat keamanan Rusia terlihat kurang preparatif dan kurang responsif terhadap pengamanan sidang, dan pengeboman yang terjadi. Kalo emang bener tokoh Yuri itu jadi lawan dari salah satu pejabat negara, ya harusnya pengamanannya lebih oke dong. Apalagi pejabat negaranya bilang di awal film, “…semua orang di sidang itu orangku.” – atau mungkin justru karena itu, jadinya kurang ya pengamanannya?
  5. Petugas kepolisian jalan raya kurang terlihat sepanjang film – terutama di adegan pengejaran antara John McClane, antagonis, dan Jack McClane.
  6. Umm.. apalagi ya? *mikir*

Selain karena hal-hal yang seperti “dipaksakan” agar sesuai dengan plot cerita, film kelima Die Hard ini masih tetap mempertunjukkan beberapa poin positif mengenai cerita dan juga nilai (values) yang erat kaitannya dengan kehidupan nyata. Eng.. jangan langsung mengarah ke soal perjuangan mengejar penjahatnya ya, tapi coba ke hal-hal kecil yang (mungkin) diabaikan sehari-harinya. Mau tahu?

  1. Family does matters. Itu hal yang saya dapatkan dari A Good Day to Die Hard (dan juga dari film-film sebelumnya). Sebuah keluarga itu penting, tak peduli apa pun pekerjaanmu, seberat dan setangguh apapun hal yang harus dihadapi setiap harinya, keluarga tetap haruslah menjadi prioritas. Kenapa? Agar sebuah keluarga tetap harmonis, serta perkembangannya tetap baik.
  2. Komunikasi itu penting, terutama bagi orang-orang terdekat. Ya, ga musti setiap menit, setiap jam, ataupun setiap hari. Tapi masa’ iya seminggu sekali ga ada kabar sama sekali? Come on! Di jaman teknologi makin canggih setiap harinya, dan makin banyak pilihan komunikasi? Saya nulis ini, karena komunikasi dengan orang-orang terdekat seenggaknya bakal ngebuat mereka – yang kita anggap dekat, tetaplah merasa diperhatikan. Yes, I do believe in that.
  3. Let the officials do their work, don’t interrupt only if you’re requested to do that. Petugas pemerintah, aparat keamanan, dan masih banyak lagi elemen lembaga resmi tentunya lebih tahu apa yang harus dilakukan terhadap beragam situasi. Well, itu kan sudah jadi kewajiban dan bagian dari tugas/pekerjaan mereka. Kalo ada kemudian warga sipil, atau mungkin bagian dari mereka yang kebetulan mengetahui namun sedang tidak aktif bertugas, maka bukanlah kewajiban. Apalagi kalo udah soal yurisdiksi – coba kalo ga ngerti apa artinya, gugling deh.. 😛
  4. *mikir apaan lagi*

Itu sih menurut saya. Menurut kamu gimana? Atau jangan-jangan belom nonton?

(Fast &) Furios 6: Villains, Tank, and (of course) Cars

Fast & Furious 6

All roads lead to this. Begitu bunyi tagline sekuel ke-5 dari film The Fast & The Furious ini. Pertama baca tagline itu, ga sempet mikir macem-macem, kecuali kalo sekuel ini bakal jadi lanjutan yang terjadi di film sebelumnya – Fast Five, dan juga kemunculan lagi tokoh yang sempet (dikira) mati di Fast & Furious (film keempat/sekuel ketiga) – Letty. Sesuai dengan premis yang dibentuk oleh trailernya.

Udah, gitu doang. Sesederhana itu. Dan soal Owen Shaw (dan Joe Taslim yang jadi komplotannya)? Itu sih mikirnya sebagai “just another villain that will perfectly fit the movie.”

Udah, segitu aja? Iya. Kalopun ada yang kepikiran lagi ya paling penasaran sama perannya Joe Taslim di film itu. Bakal seperti apa sih, kalo aktor beladiri Indonesia main di sebuah film yang termasuk salah satu seri sukses buatan Hollywood?

Ada lagi? Ya.. ada sih, tapi ga seperti pemikiran-pemikiran di dua paragraf sebelumnya. *halah*

Anyway, ternyata pendapat yang bilang “make low expectations, and you’ll be surprise” itu benar adanya. Iya, seperti harapan saya terhadap film (Fast &) Furious 6 ini. Dari pemikiran-pemikiran saya yang ga gitu ngarep macem-macem, akhirnya saya emang beneran kagum dan cukup terkesan dengan filmnya.

Betul, film Furious 6 ini emang layak buat ditonton (siap-siap bisa jadi ada spoiler). Ada jagoan, ada penjahat, aksi kejar-kejaran mobil, aksi ledakan, aksi tembak-tembakan, dan juga twist. JUGA ADA TANK! Semua yang dibutuhkan sebuah film laga.

Dan juga, ada satu hal yang selalu ada (CMIIW) di setiap film Fast & Furious, yakni balapan mobil dengan taruhan. *tapi belom nemu link youtube-nya nih*

Plus ada scene Joe Taslim yang menghajar Tyrese & Sung Kang di Waterloo. (awas SPOILER!)

Tapi, ada beberapa hal yang masih ngegantung dan kurang, terutama dalam soal cerita. Iya, ceritanya kurang menggigit ketimbang film keempat (Fast & Furious) atau kelima (Fast Five). Ya, sah-sah aja kan saya bilang begitu? Kan saya juga nonton. :mrgreen:

Anyway, ada beberapa hal yang agak “rancu” atau menggantung dari film ini, antara lain: (awas ada spoiler ya!)

  1. Kalo emang Hobbs itu dari badan keamanan internasional, kenapa kaya’nya dia ga punya tim seperti di Fast Five?
  2. Kalo Owen Shaw itu jago dan lebih bos daripada Braga (penjahat di Fast & Furious – film keempat), kenapa dia malah ngelakuin sendiri semua aksi kejahatannya, dan bukannya kaya’ Braga yang lebih nyuruh kaki tangannya?
  3. Kalo emang ada penyusup di timnya Hobbs berupa Riley, kenapa timnya Owen Shaw harus susah-susah nyuri data soal timnya Dom Toretto ke Interpol? Bukannya lebih gampang lagi kalo lewat Riley itu?
  4. Trus di penghujung film, KENAPA kok tiba-tiba semua mobil yang dipake bisa ada harpoon (atau apalah itu namanya) yang bisa dipake buat nembak pesawat?

Jadi, itu pendapat saya. Kalo sampe kelak jadinya ga nonton filmnya karena kebanyakan spoiler, ya it’s your choice. Karena kalo saya sih, ada spoiler atau engga, ya.. saya tetep nonton filmnya. KARENA SAYA EMANG MAU NONTON.

Eiya, kalo komentar istri saya soal film Fast & Furious 6 ini begini: “Ya wajar aja jagoannya kalah berantemnya, ya cuma jago balapan doang tapi ga jago berantem kaya’ penjahatnya.”

NB: poster filmnya dari sini.

Kamu udah nonton Fast & Furious 6 belum?

“New” Marketing Strategy of Motion Pictures (Movie, Film)

Pernah mendengar Omni Corp? Atau pernah mendengar Umbrella Corporation? Kedua nama tersebut adalah nama perusahaan. Dan, bagi para penggemar film ataupun games, tentu tahu jika kedua nama tersebut hadir di game-game ternama. Terlepas dari keberadaan nama perusahaan serupa di dunia nyata, namun kedua nama perusahaan tersebut kini memiliki bentuk “nyata” di dunia maya (internet).

Mau bukti? Coba klik di sini, atau di sini. Sudah? Oke, lanjut baca postingan ini.

Kedua bukti dari perusahaan yang “nyata” di dunia maya tersebut bukan tanpa sebab. Perusahaan-perusahaan “fiktif” tersebut eksis di dunia maya bertujuan untuk menambah awareness mengenai hal-hal yang berkaitan. Dalam hal ini, hal yang berkaitan adalah film.

Iya, film.

OmniCorp, dikenal juga dengan OCP – Omni Consumer Product. Perusahaan ini salah satu perusahaan “fiktif” yang memiliki kaitan kuat dengan RoboCop. Iya, dia adalah “pembuat” RoboCop. Murphy, seorang Polisi yang sekarat dan “disulap” menjadi RoboCop, dibuat dan dibangun oleh OmniCorp. Meski kemudian pada praktiknya ia dibawah kendali Detroit Police Department, tapi OmniCorp inilah yang “bertanggungjawab” akan adanya RoboCop.

Sementara itu Umbrella Corporation, dikenal juga dengan UmbrellaCorp, perusahaan “fiktif” ini memiliki kaitan kuat dengan T-Virus. Tahu kan T-Virus itu apa? Sebuah virus yang mengubah satu fasilitas Umbrella Corporation di Raccoon City dipenuhi dengan zombie yang mengejar-ngejar manusia hidup. Dan kemudian terjadi outbreak di seluruh Raccoon City, dan terus meluas. Tahu apa filmnya? Resident Evil.

Kedua perusahaan “fiktif” tersebut masing-masing memiliki website yang dipoles sedemikian rupa agar menarik visitor dan juga menunjang kisah cerita yang dibuat pada filmnya. Keduanya dibuat seakan-akan nyata, dan bahkan Umbrella Corporation memiliki laman facebook dengan post yang di-update! Termasuk juga “history” yang disesuaikan dengan tahunnya seakan-akan terjadi kejadian nyata – atau memang nyata?

Langkah ini merupakan salah satu taktik pemasaran (marketing) yang cukup jitu untuk membangun awareness dari calon penonton film-filmnya – seperti sudah saya sebutkan sebelumnya. Kenapa? Karena penggunaan website yang dibuat seolah-olah nyata tersebut, tentunya selain akan menimbulkan rasa penasaran dan pertanyaan, juga akan mendukung cerita utama filmnya bahwa perusahaan tersebut benar-benar ADA dan kejadian terkait dapat terjadi di kehidupan nyata – terlepas dari ilmu pengetahuan yang semakin maju dan memungkinkan semuanya terjadi.

Taktik membuat perusahaan “fiktif” memiliki website yang “nyata” membuat film dan juga cerita di filmnya terasa lebih riil dan tentunya lebih masuk akal. Tahu kan penonton film semakin kritis semakin ke sininya? Film-film yang lebih masuk akal, tentunya lebih mudah diterima – meski terkadang film-film fantasi juga hadir dan tak sedikit yang sukses karena diterima banyak kalangan.

Oiya, taktik pemasaran film layar lebar seperti ini saya sebutkan “baru” seperti di judul postingan, karena sebenarnya ia mengulang hal yang pernah dilakukan oleh pendahulunya – masih ingat Blair Witch kan? 🙂 Dan, serunya adalah.. taktik pemasaran yang notabene menjadi pendukung (supporting) ini semakin banyak dilakukan. Contoh lainnya antara lain: OsCorp Industries, Stark Expo, dan S.H.I.E.L.D.

Mari kita lihat, apakah taktik pemasaran ini juga akan dilakukan oleh film-film lainnya? Dan, apakah film-film Indonesia akan melakukan hal serupa?

 Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-NoDerivs 3.0 Unported License.

Trust A Few, Fear The Rest

X-Men, image courtesy of wikipedia
X-Men, image courtesy of wikipedia

That’s the tagline from a famous movie, which was released years ago. If you’re really a movie freaks, then you might know that. But if you didn’t know, so I’ll tell you. It comes from X-Men, the first sequel from the trilogy. And last night, I saw it (again) on TV.

I remembered when that movie was released, it was reviewed in a teen magazine, on a special edition. One of my friends bought it, and I borrowed that and make a copy of it. I did it because I couldn’t afford to buy it that time. So, I just make a copy of it.

Just for your information, I’m one of many people in this world who loves comic characters. And, X-Men were one of them. I liked almost all of figures on X-Men. But, the figures that most get my attention, are Wolverine and Ice Man. Because they have their own ‘style’ and attitude.
Read More