A to Z Backpackeran di Legian Bali

Kalo ngaku berjiwa backpacker, tentunya harus merencanakan segala sesuatunya sebelum berangkat. Salah satu tujuan yang cocok buat jalan-jalan backpacker adalah ke Bali, dengan spot seperti Legian. Nah, buat yang pengen jalan-jalan di seputar Legian, beberapa hal berikut bisa menjadi rekomendasi:

  1. Wisata di Legian

Di kawasan Legian, dapat menikmati keindahan pasir putih di Pantai Legian. Pantai ini sama terkenalnya dengan Pantai Kuta dan Sanur. Pantai Legian terkenal dengan pasir putihnya dan keindahan sunset-nya. Tapi, pantai ini ga serame Pantai Kuta. Jadi kalo mau menikmati waktu bersantai lebih cocok di pantai ini.

Sepanjang pantai yang membentang bisa ngeliat wisatawan berjemur, berenang bahkan berselancar meski ombak di pantai ini tidak terlalu besar. Mayoritas wisatawan asing yang bersantai di pantai ini adalah wisatawan dari Australia.

Selain wisatawan Australia, wisatawan lain yang mendominasi pantai ini adalah wisatawan dari Indonesia. Mungkin karena pantai ini sangat mirip dengan Pantai Kuta karena memang letaknya yang berdekatan dan kawasan Pantai Legian sangat mudah dijangkau dari bandara yaitu hanya 20 menit atau sekitar 6 km.

wisata legian-01

Photoright: plesiryuk.com

  1. Tempat Makan di Legian

Setelah puas bermain air di pantai, pasti laper kan, dan bakal nyari tempat makan di sekitar kawasan pantai. Jangan kuatir! Kawasan Legian udah jadi sebuah kawasan serba ada yang sangat disukai oleh wisatawan, sehingga mencari tempat makan bukanlah hal yang sulit.

Mau makan di tempat yang berkelas dengan standar hotel bintang lima? Tersedia resto-resto yang berjajar di sepanjang Jalan Legian. Atau bisa juga ke resto hotel bintang lima yang ada di sepanjang Pantai Legian.

Atau mau makan di tempat yang banyak dikunjungi oleh wisatawan backpacker karena harganya yang terjangkau dengan menu yang lezat? Bisa nih, coba Warung Murah yang berada di Jalan Double Six Legian.

tempat makan legian-02

Photoright: blog.samatkong.com

Warung ini menjadi rekomendasi karena sudah dikenal tidak saja oleh wisatawan domestik namun juga oleh wisatawan mancanegara yang mengunjungi Legian. Di warung dengan menu utama masakan Bali juga menu Thailand, Chinese serta western ini tidak jauh dari Pantai Double Six Legian atau tepatnya di Jl. Arjuna.

Uniknya, karena warung ini sifatnya prasmanan, setiap kali pesan makanan atau minuman, staf warung akan ngasih semacam tag “Just For Food” atau “Just For Drink” yang nantinya bisa diberikan ke kasir. Kasirpun akan segera menghitung jumlah biaya makan tanpa harus bertanya lagi. Praktis juga!

tempat makan legian-03

Photoright: cremaandcrumbs.com

Dengan porsi makanan yang cukup mengenyangkan dan harga yang terjangkau, sayang sekali kalo ga mengunjungi warung yang letaknya persis di seberang Cafe Marzano di area Legian yang padat dan sibuk.

  1. Hotel Backpacker

Jalan-jalan itu ga bisa cuma sebentar, apalagi kalo tempatnya susah/jarang kita datengin. Nah, tentunya sayang kalo berkunjung ke Legian cuma sebentar. Supaya nyaman, enaknya nginep di sekitar Legian juga kan. Untuk itu bakal butuh tempat penginapan yang nyaman namun ramah di kantong. Amaris Hotel adalah salah satu hotel bintang dua dengan fasilitas dan pelayanan juara. Semua info tentang hotel ini bisa dicek di situs booking online Traveloka.

Hotel ini berjarak hanya 4 km dari Bandara I Ngurah Rai dan 5 menit saja berjalan kaki ke Pantai Legian yang akan membuat liburan backpacker di Legian menjadi komplit. Kalau mau belanja, wisata kuliner dan berwisata malam di kawasan Legian yang terkenal dengan cafe dan pubnya, cukup berjalan kaki selama kurang lebih 15 menit.

hotel backpacker-04

Photoright: hotels.com

Konsep hotel budget yang menjadi ciri khas Amaris Hotel membuat kamar-kamarnya cukup sempit kalo bawa koper besar. Tapi kalau cuma koper kecil atau ransel layaknya backpacking, ga bakal bikin penuh kamarnya yang hanya memiliki satu tempat tidur ukuran queen dengan kabinet dan lampu tidur di sisi kanan dan kirinya. Untuk sekedar tempat beristirahat dan titip barang dengan aman, hotel ini recommended banget.

Walaupun hanya berbintang dua, tapi bakal tetep dapet handuk bersih, toiletries, air mineral dan shower air hangat. Berguna banget kalo perlu mandi di malam hari abis jalan-jalan seharian.

Kalo nginep di Amaris Hotel, juga dapet paket sarapan yang sifatnya prasmanan. Jadi, bisa ambil sendiri sesuai porsi, tapi jangan mubazir ya! Fasilitas lain di hotel ini antara lain kolam renang yang berada di samping restoran dan hanya bisa digunakan dari jam 6 pagi sampai jam 6 sore. Oiya, di hotel ini juga mempunyai rutinitas daily housekeeping lho! Jadi, setelah seharian jalan-jalan, kamar yang berantakan bakal disulap jadi bersih dan wangi lagi. Bikin istirahat malam jadi makin nyaman.

Yuk, backpacker ke Legian Bali, yuk!

5 Wisata Populer di Bali

liburanSeumur-umur ke Bali baru sekali, itupun cuma sebentar. Meski begitu, saya punya tekad untuk bisa ke Bali minimal sekali seumur hidup, untuk waktu yang lebih lama & tentunya lebih menikmati.

Bali sebagai primadona wisata Indonesia sangat terkenal di mata dunia. Kekayaan seni budaya, keindahan alam, dan keunikan tradisi ritualnya seolah-olah mampu menyihir para wisatawan yang datang berkunjung. Kekayaan objek wisata Bali yang menarik seolah-olah tak pernah lekang oleh waktu, para wisatawan kerap datang berkali-kali dan masih akan selalu menemukan sesuatu yang istimewa di pulau ini.

Waktu yang paling tepat untuk ke Bali bukan pada saat musim libur, sebab di musim libur Bali amat ramai pengunjung dan segalanya menjadi lebih mahal. Kalau di luar musim liburan keuntungannya bisa mendapatkan tiket pesawat promo ke Bali melalui promo-promo yang ditawarkan oleh maskapai penerbangan dan travel online. Selain itu, bisa mendapati promo harga di mana-mana baik akomodasi, restoran, tempat hiburan, tempat wisata, dan barang-barang murah saat berbelanja.

Nah, untuk persiapan ke Bali kelak, tempat-tempat wisata populer apa saja ya, yang kira-kira wajib dikunjungi di Bali? Cek dulu yang berikut ini.

1. Pantai Kuta

Pantai favorit wisatawan di Bali yang terkenal akan keindahan matahari tenggelamnya. Lokasinya mudah dijangkau, dekat dengan area pertokoan dan hiburan yang keren di Bali. Pantai Kuta juga suka dijadikan arena selancar bagi peselancar pemula. Tidak dipungut biaya masuk kawasan untuk menikmati pantai ini, jadi bisa menyisihkan uang untuk membeli beragam souvenir unik yang berjejer di toko-toko sepanjang jalan Pantai Kuta.

2. Pura Tanah Lot

Pura Tanah Lot adalah dua buah pura yang berdiri di atas sebuah batu karang besar di tepi laut. Pura ini diyakini sebagai tempat pemujaan Dewa Laut. Kita hanya bisa mendekat ke Pura Tanah Lot pada saat air laut surut, di samping itu juga bisa melihat beberapa ular keramat yang dipercaya menjaga Pura, yang boleh disentuh karena tidak berbahaya. Cukup membayar tiket masuk kawasan pantai sebesar Rp. 10.000, maka langsung bisa menyaksikan keunikan yang ada di tempat ini. Satu lagi, di sini pemandangan matahari terbenamnya juga spektakuler.

3. Garuda Wisnu Kencana (GWK)

GWK adalah sebuah taman wisata budaya di mana berdiri sebuah patung Dewa Wisnu raksasa yang megah karya I Nyoman Nuarta. Patung Dewa Wisnu yang nampak dipahat sedang menunggang Burung Garuda ini terletak di Tanjung Nusa Dua, Kabupaten Badung. Di sini juga bisa mengagumi kemegahan blok bukit-bukit pasir raksasa berbentuk balok-balok yang menjulang di sisi kanan kiri taman, dan nantinya akan dihiasi pahatan-pahatan. GWK juga mewadahi berbagai pagelaran seni dan Tari Bali yang bisa ditonton di Amphitheatre.

4. Pura Uluwatu

Sebuah Pura suci yang berdiri anggun di atas ujung bukit karang yang menjorok ke laut. Pemandangan Pura ini sangat memukau dengan dilatari laut biru kehijauan dan sunset yang cantik. Pura ini ikut dihuni oleh sekawanan monyet yang dipercaya sebagai penjaga kesucian Pura, tingkahnya usil jadi hati-hati pada barang-barang yang dikenakan. Ketika berkunjung masuk ke Pura ini, perlu mengenakan pakaian khusus sarung, selendang, atau sabuk khas Bali sebagai simbol penghormatan akan kesucian Pura Uluwatu. Kalau beruntung, juga bisa menyaksikan suguhan Tari Kecak dan upacara ritual Bali di Pura ini.

5. Ubud

Ubud adalah daerah pusat wisata budaya dan kesenian di Bali yang letaknya di dataran tinggi, agak menjauhi kawasan pantai-pantai Bali. Desa-desa perajin ukiran patung, seni tari, seni tabuh, seni lukis, dan toko-toko kerajinan lokal bisa dijumpai di sepanjang jalan Gianyar menuju kawasan Ubud. Beragam aktivitas bisa dilakukan di tengah-tengah kesejukan Ubud, seperti bersepeda di sawah terasering, melihat proses pembuatan kerajinan lokal, menonton Tari Kecak Api, Berbelanja di Pasar Ubud, mengarungi jeram di Sungai Ayung, wisata museum, dan berkuliner ria.

Yuk, kita ke Bali! *langsung ngecek tanggal libur & harga tiket*