Short Story #105: Kesempatan Saat Hujan

“Pagi-pagi kok ya ujan..” Gilang menggerutu di teras toko yang mulai basah.

“Gapapa lah, Lang.. pertanda bagus justru..” Retno menimpali sambil menyandarkan dirinya di bagian teras toko tempat mereka berteduh yang tak terkena bias hujan.

“Pertanda bagus gimana?” tanya Gilang.

“Pastinya dosen kita pagi ini juga telat toh..” jawab Retno.

“Halah.. emang dikira Pak Dudi ga bakalan ngasih tugas atau dia naik mobil sendiri?” Gilang langsung merespon.

“Eng.. sepertinya enggak. Belom pernah deh kaya’nya Pak Dudi begitu.. udah berapa kali kan pagi-pagi ujan, dan dia juga mendadak ga masuk.” ucap Retno.

“Iya juga sih..”

Lalu kedua teman sekampus tersebut sama-sama diam. Menatap hujan dari teras toko yang masih tutup sementara jalanan di depan mereka kembali diterpa hujan deras. Sama-sama diam menatap seperti orang-orang lain yang juga berteduh di samping mereka.

“Padahal udah deket banget ini sama kampus. Nanggung bener..” komentar Gilang.

“Iya.. tapi ya mau gimana lagi? Aku males basah-basahan..” ujar Retno.

“Sori ya, No. Sekalinya gue jemput loe buat bareng ke kampus, malah ujan gini..”

“Halah.. ga usah dipikirin lah, Lang..” jawab Retno. “Tapi ya.. biar gimanapun ujan gini bisa ngasih kesempatan lain juga..”

“Oh ya? Apa tuh?”

“Kesempatan buat dilindungin sama jaket kamu kalo aku tiba-tiba pengen jalan pas ujan..” goda Retno sambil beranjak dari teras toko ke tengah trotoar yang masih diterpa hujan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *