Long John, Penyelamat agar Tetap Hangat Kala Traveling ke Negeri Musim Dingin

Pernah jalan-jalan ke negeri 4 musim saat winter (musim dingin)? Pernah ngalamin kedinginan karena badai salju? Atau lagi siap-siap buat bepergian ke negeri 4 musim saat winter? Lebih baik baca dulu postingan ini.

Sebagai makhluk tropis — manusia yang terbiasa dan lama tinggal di iklim tropis, tentunya terbiasa juga untuk selalu hangat hampir setiap saat. Kalaupun kedinginan, biasanya ga lebih saat naik gunung, tinggal di sekitar gunung, dan atau lagi hujan lebat. By default, makhluk tropis hampir ga pernah ngalamin yang namanya salju dan atau suhu di bawah 10 derajat Celcius, atau bahkan di bawah 0 derajat. Tapi karena satu dan lain hal — salah satunya karena kesempatan, harus gimana kalo pergi ke negeri 4 musim saat musim dingin yang suhunya bisa mendekati nol dan atau terkena salju?

Long John

Long John. sumber: https://fitinline.com/article/read/long-john/

Jaket tebal, baju dan pakaian tangan panjang, sampai dengan berlapis-lapis pakaian hangat dan kaos kaki pasti jadi pilihan utama untuk melengkapi perjalanan tersebut. Meski begitu, cara tersebut kurang praktis dan kalo diterapin bisa jadi bikin susah bergerak — karena berlapis-lapis pakaian tersebut. Ada cara yang lebih praktis, yakni dengan menggunakan long john — juga dikenal sebagai long underwear.

Wikipedia: Long underwear, also called long johns or thermal underwear, is a style of two-piece underwear with long legs and long sleeves that is normally worn during cold weather. It is commonly worn by people under their clothes in cold countries. sumber: di sini

Saya pertama kali mengenal long john di tahun 2007 lalu. Singkat cerita lagi penugasan di Tiongkok (China) di saat winter. Penugasan tersebut butuh banget interaksi di luar ruang (outdoor) dan atau ruangan yang tanpa pemanas — karena kebutuhan teknis. Sebagai makhluk tropis, saya awalnya sedikit kewalahan. Kurang lebih seminggu pertama, saya pake pakaian berlapis-lapis, termasuk kaos kaki. Alhasil, susah gerak dan masih kedinginan pula meski udah pake jaket tebal! Kemudian ada salah satu kolega kerjaan bilang “Harusnya pake long john dulu jadi daleman.”

Pergilah saya ke salah satu hipermarket besar, dan beli 2 setel long john. Pertamanya agak sangsi dengan penampakannya yang lebih seperti pakaian dalam ketat, tapi ya karena udah ga tahan dingin akhirnya dicobalah. Jadi, long john digunakan di atas pakaian dalam, lalu dilapis pakaian kasual (kaos, celana panjang, kaos kaki), baru kemudian sweater (kalo suka pake), jaket dan sepatu. Masih berasa dingin sih, tapi seenggaknya udah ga susah gerak dibanding pake pakaian berlapis-lapis.

Pengalaman lain dengan long john sang penyelamat agar tetap hangat terjadi medio 2013-2014 lalu. Seperti pernah dibaca di sini juga (mungkin), saya ke Korea dan Jepang pas lagi musim dingin. Berhubung long john yang saya beli taun 2007 lalu sudah wassalam entah ke mana, akhirnya beli baru di ITC Kuningan. Lagi-lagi, sangsi karena produknya (dijual) dalam negeri. Tapi karena udah butuh, akhirnya beli dan dibawa-lah ke Korea dan Jepang. Hasilnya? Mayan anget, sama seperti waktu di Tiongkok (China) dulu. Malah pernah saya iseng ngetes pada saat pulang long john ga saya lepas sampe turun di bandara Jakarta. Hasilnya? Keringetan segede biji jagung. 😆

Long john ini punya beragam warna (harusnya), juga ukuran. Jadi kalo mau beli, carilah yang sesuai dengan ukuran badan. Soalnya kalo kekecilan atau kegedean, ya jelas ga bakal maksimal jaga hangatnya. Selain itu, sebagian besar long john punya lengan yang panjang, kalo pake kaos (T-shirt) tangan pendek jadi kaya’ kepanjangan gitu. Ga perlu risau atau misleuk (mislook), karena di luar negeri sana juga banyak kok yang begitu. Lagipula, pilih kedinginan (karena ga pake atau lengannya long john dipendekin), atau berasa aneh? Saya sih, pilih ga berasa aneh juga ga kedinginan (soalnya dilapis sweater lagi 😆 ).

Nah, berhubung sekarang udah November dan di negeri 4 musim lagi autumn (musim gugur) dan akan masuk ke winter (musim dingin), yang lagi berniat buat jalan-jalan ke sana karena penasaran dengan salju, mending nyiapin long john dari sekarang. Udah banyak yang jual sih harusnya, apalagi e-commerce udah menjamur. Jadi ga perlu takut susah nyarinya. 🙂 Dan kalo misal takut gerah pas berangkat, ya simpenlah di tas yang dibawa ke kabin. Jadi begitu turun dari pesawat, bisa langsung ganti — atau ganti di toilet pesawat sebelum landing.

Spread the love

A happy family-man. Lives in Jakarta. Currently working in advertising, marketing, communication, social media, & strategic planning.

6 Comments

  1. Saya td kepikirannya merk minuman beralkohol, ternyata bukan hehehe

  2. Belum pernah ke negara dingin 😐
    seringnya kedinginan kesentor AC

  3. Akuuu.. akuuuu.. manusia tropis gak kuat dingin.. Kena AC aja udah kemulan gimana kena cuaca dingin.. T____________T

  4. @warm: om, please deh.. 😆

    @linda: bisa dipake juga sih kalo kedinginan karena kesenter AC. Tapi dipakenya indoor only.

    @ajeng: ga bakal kena cuaca dingin, soalnya pasti stay terus di dalam ruangan. 😆

  5. Kalok musim semi suhu selitar 5°-15 ° masih perlu long john ga sih ya?

  6. better pake sih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


nine − = 2