Lebih Besar, Lebih Cepat Berkembang, Lewat Digital

Apapun bisa dibisniskan. Pendapat itu seringkali dilontarkan oleh mereka yang berwirausaha, atau minimal memiliki naluri untuk berwirausaha. Dan, bisnis itupun ga harus langsung besar, bisa dari yang kecil-kecil dulu. Yang penting, terus berkembang,  dan fokus.

Lalu, bagaimana berbisnis itu? Agak sulit menjawabnya, karena saya bukan (tepatnya belum jadi) pemilik bisnis. Saya masih jadi pekerja bisnis – alias, bekerja di bisnisnya orang lain. Walau begitu, saya belajar banyak hal – siapa tau kelak bisa dan berani jadi pemilik bisnis sendiri. Salah satu hal yang dipelajari adalah.. melek atau aware dunia digital itu penting buat bisnis. Terutama buat startup bisnis (bisnis yang baru dibuat). Pasti banyak yang bertanya-tanya kenapa.. Mau tahu alasannya? Simak sebagai berikut…

  1. Riset dan analisa pasar.
    Apa output bisnis yang lagi dibuat? Produk atau jasa? Apapun outputnya, pasti akan lebih baik kalo tau punya informasi yang detail soal siapa target, dan juga kondisi pasarnya. Target ini perlu diketahui supaya kita tau siapa calon potensial dari klien/konsumen bisnis kita. Sementara kondisi pasar itu perlu diketahui apakah pasarnya jenuh/kepenuhan atau engga.
    Gimana cara caritaunya? Gampang.. Buka aja search aja via search engine seperti google.com, trus gugling (cari) kata kunci yang berkaitan sama output bisnis kita. Misal: output bisnisnya adalah logo, maka kita gugling aja logo, dan liat search resultnya. Link-link yang tersedia itulah yang bisa buat riset dan analisa pasar bisnis kita.

    gugling soal logo

    gugling soal logo

    Kalo ga melek digital gimana? Ya riset dan analisa pasarnya dilakukan sambil beneran turun ke pasar, nanya sana-sini, cari sana-sini, atau nyebar angket gitu.. Atau bahkan, bayar lembaga tertentu buat bikin riset dan analisa itu. Coba, lebih praktis dan cepat mana ketimbang kalo via digital?

  2. Gabung dan diskusi di forum bisnis – siapa tau bisa dapat coaching gratis.
    Forum pengusaha atau pebisnis di dunia digital itu udah banyak lho. Mulai dari yang berbasis di milis – yahoogroups atau googlegroups, sampai di forum berbasis web, dan atau twitter seperti @tangandiatas, @startupbisnis, atau @startuplokal. Ga cuman forum bisnis, beberapa pentolannya juga aktif di dunia digital seperti @nataliardiantodan lain-lain. Di forum-forum itu selain bisa sharing, juga bisa nanya-nanya lho. Dan bahkan, bisa jadi dapet coaching gratis. Seru kan? :mrgreen:

    tangandiatas - salah satu forum pengusaha/pemilik bisnis

    tangandiatas – salah satu forum pengusaha/pemilik bisnis

    Kalo ga via digital? Musti dateng ke kantornya mereka, ngajak meet up, via telepon, dan kadang ga semuanya bisa didapetin karena forum atau pentolannya udah keburu sibuk sama bisnis mereka sendiri. Selain itu, time consuming dan kurang praktis ketimbang via digital.

  3. Dapetin inspirasi.
    Inspirasi bisa dateng dari mana aja. Salah satunya dateng via digital. Maksudnya gimana? Gini deh.. gini… Misal punya output bisnis berupa jasa desain produk, nah.. ada kalanya kalo mau ngedesain produk itu selain berdasarkan deskripsi dari klien kan. Kadang, deskripsi itu ya standar, seperlunya aja.
    Buat dapetin inspirasi, bisa aja kita gugling images di google images, dan atau nanya pendapat ke “masyarakat” digital soal produk yang lagi kita buat desainnya. Ga perlu deskripsi jelas, cukup seperlunya aja. Yang penting, keywordnya jelas. Berbagai respon dan input itulah yang bisa jadi bahan inspirasi kita buat desain produk. Ini contoh gampangnya yaaa.. Kalo ga melek digital? Pasti dapetin inspirasinya kalo mau nanya harus bikin angket gitu.. ga praktis. 😛

    gugling desain produk

    gugling soal desain produk

    Ada satu hal yang harus digarisbawahi kalo kita dapetin inspirasi via digital.. Yakni, jangan copy paste. Hargailah hasil karya orang lain, jangan jadi plagiator. Dapetin inspirasi dari hasil karya orang lain boleh, dan kalo mau bikin desain sendiri, bikinlah yang lebih bagus lagi. Kaya’ prinsip ATM – Amati, Tiru, Modifikasi.

  4. Pemasaran & Periklanan
    Sejauh mana dan seperti apa sih, kepengen bisnis dan outputnya diketahui banyak orang? Se-RT? Se-RW? Se-kelurahan? Kalo pake digital, bisa menjangkau seluruh dunia dengan sebatas perantara satu komputer/device yang terhubung ke internet. Mudah, murah, dan akurat! Caranya? Gampang.. mulai dari ngepost di forum/komunitas besar seperti kaskus, punya blog prbadi macam di wordpress atau domain sendiri, sampai dengan pasang iklan dengan biaya yang bisa diatur! Apalagi kalo pasang iklannya di facebook, notabene calon klien/konsumen potensial bisa didapat secara akurat, mengingat pengguna facebook dari Indonesia udah banyaaaaakkk banget.

    contoh iklan di fb

    contoh iklan di fb

    Semakin besar dan semakin akurat pemasaran bisnis dan outputnya, tentunya akan meningkatkan peluang bisnis kita untuk diketahui banyak orang, dan juga tentunya meningkatkan peluang dibeli/digunakan klien. Banyak kok order bisnis yang dilakukan sekarang via online. Contohnya? Paling mudah adalah toko buku, atau penjual buku dan atau aksesoris.

  5. Networking & Partnership
    Digital itu.. menghubungkan siapa aja, di mana aja, kapan aja, dengan lebih mudah. Dulu kalo mau kontak siapa pun, pake cara surat pos, telepon, dan atau ketemuan secara nyata. Sekarang? Via digital? Semua lebih praktis dan cepat. Udah baca sebab nomer 2 di atas kan? Nah, dari gabung di forum atau dapet coaching itulah, bisa jadi malah ada networking/partnership buat bisnis. Siapa tau, malah dapet pemodal baru.

    buat networking

    buat networking

    Yup, dengan dunia digital yang bisa ngehubungin siapa aja dengan mudah, berarti kita sebagai pemilik startup business pun bakal mudah dihubungi siapa aja – apalagi kalo selain punya email, kita punya laman pribadi tempat informasi dasar kita, seperti di website gitu.. Banyak lho yang gratisan, macam punya saya di about.me. Modal, partner baru, atau bahkan peluang buat memperbesar business akan terbuka dengan lebar! Kalo ga via digital, bakal butuh waktu yang lebih banyak kaya’nya ketimbang lewat digital yang praktis.

    laman kontak

    laman kontak

Jadi, penting ga sih melek digital buat startup business? Jawabnya, penting banget! Karena, bisnis kita yang masih startup bisa jadi lebih besar, lebih dikenal, dan lebih cepat berkembang dengan bantuan dunia digital. Cara-caranya ya… seperti udah saya tulis di atas yaa.. Apalagi, sekarang dunia digital (dan internet) lebih mudah diakses. Salah satu penyedia akses yang mudah ya AXIS dengan paket internetnya. Saya sendiri, pake paket AXIS Pro yang bulanan di device saya. Anyway, cara-cara di atas itu sebagian aja sih, karena masih banyak lagi cara-cara yang bisa dilakukan kalo kita udah melek digital. :mrgreen:

Sudah siap melek digital, kan?

NB: Tanpa mengurangi isi, blogpost ini sedang saya ikutsertakan di Melek Digital untuk Startup Business Blogging Competition. Semua hasil skrinsut saya dapat dengan membuat sendiri via browser di laman web terkait.

 Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-NonCommercial-NoDerivs 3.0 Unported License.

Spread the love

A happy family-man. Lives in Jakarta. Currently working in advertising, marketing, communication, social media, & strategic planning.

6 Comments

  1. ada gak sih pemilik startup tapi bayar orang untuk ngurus ini itu?

  2. Jadi Billy udah gabung di start up yang mana?
    Atau malah mau bikin start up sendiri?

  3. ini gak bisa reply komen yang lain ya? pengen jawab komen chika 😆

    jadi, diluar sana, banyak banget orang-orang berduit yang ngandalin kemampuan finansialnya untuk hire orang. karena dia pengen bikin usaha, tapi dia memiliki ketidakmampuan untuk melakukannya sendiri. dan parahnya, orang-orang ini banyak yang nyebur ke dunia startup digital. saya sebut startup digital, karena jargon startup bukan hanya milik perusahaan online sih.. nah, orang-orang inilah yang kemudian hanya memberikan sumbangan sekedarnya buat ranah digital. hanya untuk sekedar punya title “pemilik startup A”, walaupun startup digitalnya booming di awal karena di-boost sama kucuran dana besar dan publikasi yg gila-gilaan. namun dari user nya nggak ada loyalitas untuk tetap aware sama startup digital itu.

    jadi, poin-poin yang dikasih billy diatas tadi mencakup hampir semuanya.

    kalo poin tambahan kesukaan saya sih cuma 1 : “Lakukan sesuai passion dan kesukaan kamu”. Karena dengan begitu, meskipun modal kamu kecil, kamu merasa pasti bisa memperjuangkannya. Ya, karena itu passion kamu 😉

  4. Sekarang ini apa-apa serba digital, rasanya ketinggalan banget kalau nggak online.
    Beli ayam, pesan sayur mayur, bisa online 🙂
    Memudahkan tapi tetap harus hati-hati.

  5. @Chika ada banget Chika. namanya startup kan skalanya beda-beda. Ada yang besar, ada yang belum besar. Seperti yang ditulis di komentarnya Ocha. :mrgreen:

    @Eka saat ini lagi di eng… di eng.. bisa dikategorikan sebagai startup nampaknya, mengingat status domainnya.. 😛 tapi ya, mimpi buat punya startup business sendiri, ya jelas ada dong — dan mudah-mudahan kelak terwujud.

    @Ocha oiya, passion ya. itu juga bisa banget, dan paling penting malah. ^^

    @IndahJuli betul, mbak. Poin untuk kehati-hatian ini penting juga. Mengingat, data bisa begitu “dikaryakan” sedemikian rupa.

  6. Wow.. berarti gak usah blusukan ke kantong-kantong masalah ya risetnya.. googling ajah 🙂 Menginspirasi!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


9 + = thirteen