Gangster Squad: Classy Modern “Cowboys”

poster film Gangster Squad dari wikipedia (click to know more)

Cerita-cerita dan juga film-film bertemakan mafia, jaman 1920-1930an dan juga 1940-1950an di Amerika Serikat, ataupun film koboi, selalu menarik perhatian saya. Sebut saja: seri The Godfather, Magnificent Seven, Wild Wild West (the original), sampai dengan yang paling baru itu The Great Gatsby. Film-film seperti itu semacam punya daya tarik tersendiri, apalagi kalo semuanya jadi satu.. mungkin jadinya ya seperti film Gangster Squad.

Yep, film yang disutradarai Ruben Fleischer ini, menurut saya memadukan berbagai elemen yang menarik bagi saya. Yakni mafia, jaman 1940-1950an, dan juga koboi. Tembak-menembak, jaringan kejahatan, dengan gaya berkelas (classy) jadi ciri khas film ini, yang didukung juga oleh cerita yang – menurut saya – BAGUS. Ya.. mungkin bisa ditebak di beberapa titik cerita, tapi ya.. tetap saja bagus.

Bukan, ini bukan ala The Untouchables yang perpanjangan dari agen federal, Gangster Squad ini lebih ke sebuah unit khusus kepolisian kota beranggotakan beberapa orang Polisi yang melakukan “kejahatan” terhadap kejahatan. Fight fire with “fire”. Tepatnya, melawan bisnis yang jadi backup sebuah jaringan kejahatan, dengan cara dirampok, dibakar, dan “dihabisi” oleh para Polisi. Tapi semua uang ataupun penghasilan dari bisnis dari kejahatan itu ga diambil, melainkan tetap dihanguskan – semuanya.

Tembak-menembak, raut muka yang khas, hingga pakaian yang begitu menawan sesuai era 1940-1950an benar-benar membuat saya tak bisa melepaskan mata dari film berdurasi sekitar 113 menit ini. Film ini jadi berasa film koboi di era modern dengan gaya pakaian dan cara bertarung yang amat-sangat berkelas. Apalagi didukung akting dari Josh Brolin (Sgt. John O’Mara), Ryan Gosling (Sgt. Jerry Wooters), dan yang-cocok-banget-jadi-penjahat Sean Penn (Mickey Cohen), plus Emma Stone (Grace Faraday – yang muncul dikit banget, tapi tetep jadi pemanis film ini).

Jalan cerita dari film ini juga menurut saya cukup oke – walau muncul beberapa pertanyaan di beberapa tempat, sbb:

  1. Waktu rumahnya John O’Mara diserang kelompok suruhannya Mickey, sebuah mukjizat besar istrinya yang lagi mengandung dan siap-siap melahirkan ga (diceritakan) kena cedera sedikitpun dan melahirkan dengan selamat di bak mandi. IYA, DI BAK MANDI! – jadi penasaran, bak mandi buatan amrik bisa tahan peluru kali ya? *eh*
  2. Pas Conwell diserang penjahat, kok bisa dia ga sadar sama sekali ada orang dateng? Apa sebegitu kedap suaranya “markas” Gangster Squad atau headhphone, jadinya ga nyadar ada yang dateng? Atau, dia terlalu asyik nguping rumahnya Mickey?
  3. Trus, pas night club ditembakin dari luar buat nyerang salah satu “utusan” keluarga dari Chicago atau New York itu, kenapa pengunjung dari dalem night club ga ada yang nyadar sama sekali?

Tapi ya, itulah film. Kalo katanya @warm, nonton film itu harus optimize otak kanan – dengan kata lain, jangan kebanyakan mikir. Just enjoy the show.

Eiya, kalo katanya Wikipedia sih, selain Gangster Squad yang diceritakan di film ini, aslinya pada era 1940-1950an di Los Angeles emang ada Gangster Squad yang asli sih. Jadi penasaran ya, apa aksi-aksi mereka sama atau mendekati dengan yang ada di film ini.

Kamu udah nonton film Gangster Squad belom?

Spread the love

A happy family-man. Lives in Jakarta. Currently working in advertising, marketing, communication, social media, & strategic planning.

2 Comments

  1. udaaah…
    waktu tayang di bioskop. aku suka banjet film ini

  2. Belum nonton!

    *liat posternya baik2*
    Kalo sudah nenteng Tommy gun gitu memang ada jaminan bakal banyak hujan peluru. BTW saya sudah beberapa kali liat karakter film berlindung di bathtub sih.. 🙄

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


6 × = thirty